18.8.16

a day with ketum hmdg 16

Kok gitu ya title-nya hm sebenarnya kurang menarik. Tapi apa daya mager mikir:'

Iya, 17 Agustus 2016 gue "jalan-jalan" sama Sodi. Agak bosen sebenernya setelah dua kali simul bareng, dua kali panjang bareng, advance the villas nyasar di kebon pisang bareng, ke lombok bareng, balik dari bpab hampir selalu bareng, kepanitiaan pseg bareng, di hmd bareng, di gmc sama-sama di bidang diklat juga. Eeeh sekarang pas gue mau "jalan-jalan" berakhir sama Sodi juga. Ini semua karena Owet...

Jadi kemarin di grup sempet ada wacana mau jalan. Terus Owet bilang di grup "Gaada yang ikut gue tetep jalan". Gue pc Owet karena mau ikutan. Keesokan harinya, gue bertemu Sodi. Kata Sodi, Owet jadi ikutan acara survey di Cirebon. BETAPA PHP-NYA DOI ASTAGA. Terus entah kenapa gue lagi ngide banget, nyeletuk "Kita tektok Pangrango aja, Sod, cepet kok via Cibeureum."

Kebetulan, kata Sodi kemaren Mase juga begitu, tapi cuma sampe Kandang Batu. Gue berpikir, mungkin kalo ngga ada patroli, bisa tetep muncak. Kandang Batu itu jaraknya udah lumayan banget. Tinggal satu pos lagi, terus muncak. Yaudah gue nyeletuk lagi, "Yaudah deh gue kesana sendiri aja lah, ya."

Jadilah celetukan gue dibawa serius karena Sodi juga mau ikutan, sampe milih tanggal: 17 Agustus 2016. Ngga ngerti kenapa harus pas banget sama hari kemerdekaan. Katanya sih tanggal segitu Sodi lagi ngga ada jadwal rapat-_- Terus menentukan waktu dan tempat ketemuan: jam 5 pagi depan mares. Kita berusaha ngajak-ngajakin yang lain... tapi pada gamau ikutan. Yaudah berdua doang akhirnya.

Tapi entahlah, perasaan gue ngga enak._. Rencananya naik ngga bawa apa-apa, prakiraan cuaca badai petir, TNGGP lagi ditutup buat pendakian wahaha pendakian ilegal. Akhirnya gue ngechat Rani buat jadi pemantau w. Ehehe.

Saat hari H, kenyataannya gue baru sampe mares jam 5.30 pagi. Naik motor ke Cibodas dari mares pagi-pagi... begitu udah di Cisarua beuh mantap banget dinginnya. Sampe di Cisarua, berenti buat beli jajanan. Disini gue baru sadar ternyata dari tadi Sodi masih ngantuk, matanya merah banget wahaha jahat gue yak-_- tapi doi ngga mau gantian bawa motor.

Iya, biar ngebut. Gue mana berani ngebut di tikungan-tikungan yang ada di puncak. Ngeri banget. Saking ngebutnya, mares-Cibodas cuma dua jam. (((dua jam))) Nyampe di Cibodas jam 7.30 pagi. Habis sarapan di warung deket sana, terus jam 8 pagi kita udah mulai treking. Treking naik ini bener-bener treking terngebut yang pernah gue lakukan.

akhirnyaa sampai di gerbang masuk
Mulai treking: 8.00
Sampe di Telaga Biru: 8.29 (basecamp-telaga biru 1.6 km)
Sampe di Persimpangan Curug Cibeureum: 8.42 (telaga biru-persimpangan 0.8 km)
Sampe di Air Panas: 9.58 (persimpangan-air panas 3.2 km)
Sampe di Kandang Batu: 10.21 (air panas-kandang batu 0.2 km)
Sampe di Air Terjun Pancaweuleuh 10.25 (kandang batu-pancaweuleuh 0.1 km)
Total jarak ditempuh: 5.9 km
Waktu tempuh: 2.5 jam
Kecepatan: 2.36 km/jam (habis makan NOS)
Sisa jarak ke Pangrango: 5.4 km

Telaga biruuu!
cerah:( mau ke puncak:(
Persimpangan Cibeureum-Jalur Pendakian. Kalo naik lewat jalan yang di sebelah kanan itu ke arah puncak. Pas kita jalan lewat situ diliatin orang-orang._.
air panas... disini airnya beneran panas... terus licin...
lumutnya tebel di air panas
air terjun pancaweuleuh
Dari air panas, kita udah ketemu sama ranger sana yang lagi patroli. Pas mau tanya boleh naik apa ngga, mereka udah jalan duluan. Ya akhirnya kita memutuskan untuk ngejar ranger tadi. Posisi mereka pas kita kejar udah ada di setelah Pancaweuleuh. DAN GABOLEH NAIK HIX SEDIH GILAK. Tapi apa daya... demi kelangsungan ekosistem juga sih:'

sebagai gambaran betapa sedihnya w udah setengah jalan disuru balik:'')
Padahal kalo gue perkirakan, dengan naik terus dan gaberenti kaya begini, bisa sampe puncak jam tiga sore:' Sodi bahkan udah ada bayangan nyampe puncak. Sedih banget yak. Yaudah akhirnya kita menghabiskan sisa waktu yang ada dengan berendem di air panas dan maen aer di Cibeureum.

Berendemin kaki di air panas... disini ngga panas sih, anget-anget lucu gitu.
Di air panas ini ngobrol ngalor ngidul tentang gunung-gunung. Katanya di Rinjani di tempat ngecampnya, kalo laper tinggal mancing, kalo capek tinggal berendem di air panas. Terus Semeru wahahaha gue bilang gue kayanya ngga akan ke Semeru, Sodi juga bilangnya cukup dia sampe Ranu Kumbolo aja. Arjuno... akhirnya gue minta maap juga ke Sodi gara-gara "nyeret" dia biar lari-lari turun gunung:( Agak sia-sia sih karena Sodi mengakui kalo turun gunung dia emang khilaf dan kayanya emang ngga ditakdirkan jadi sweeper turun.

Terus gue ceritain perjalanan gue ke Slamet karena ternyata Sodi belum pernah ke Slamet sama ke Sumbing. Kalo ke Merbabu dia udah berkali-kali, mau tanya tentang jalur-jalur di Merbabu kayanya dia udah khatam:( Gue bilang, kayanya semester depan gue bakal jalan terus gara-gara jadwal kuliah gue enak wehehe. Dia bilang dia pengen jalan juga kaya gue tapi belom kesampean... sibuk sih:(

Yaaay dinginnn yaaay tapi kenapa muka gue gembira banget yak?
Itu kaki kalo nyelup begitu rasanya langsung beku. Kena tampias dari air terjun dibelakang pula. Mantap lah.
Kemudian gue baru tahu kalo Sodi orangnya pemikir. Kesian kadang gue sama orang-orang pemikir itu (karena kadang gue juga begitu). Banyak banget... terlalu banyak malah hal-hal yang dipikirin Sodi, sampai ke hal-hal terkecil, dan rata-rata bukan tentang diri dia sendiri. Lalu gue mengungkap alasan tentang kemampuan "menghilang"-nya yang legendaris wahahaha benci banget gue kalo Sodi tiba-tiba ngilang ngga bisa dihubungin. Tapi sekarang gue paham, dan kayanya bakal begitu juga suatu saat wkwkwk.

Yang paling sedih ketika ngomongin tentang peer di geo. Ada kalimat yang terucap dari Sodi dan menurut gue sedih banget "Yang ngga punya peer itu justru yang paling kesepian," Kok sedih:''' gue juga ngga ada peer tapi kayanya ngga kesepian amat:''' Terus ngomongin tentang adanya peer yang "lebih tinggi" dari peer lain. Lah aneh-aneh dah. Dia juga belum menemukan temen yang cocok buat diajak curhat di geo, Gue bilang, curhat aja sama temen SMA atau orang-orang yang lo biasa curhatin.

Eh dia bilang gini: gue ngga pernah curhat.
YA PANTESAN AJA JADI BEWOKAN GITU wong ngga curhat... dan ngga dicukur juga.

tuh bewokannn! bewokannnn
Tapi dia bilang dia dipaksa curhat sama anak-anak pi hmd. Baguslah hahaha.

Dan ada beberapa hal lain yang membuat gue jadi menatap dia secara berbeda sekarang(?!!) Apalagi tentang cewe yang dulu "tergila-gila" sama dia dan sempat jadi temen gue itu. Keknya sabar banget ngadepin tuh cewe. Gue sih udahan, nyerah.

Terus sepanjang jalan Sodi nyindir gue mulu astagah, kan lagi refreshing yak, lihat air terjun sambil makan coklat, namun kesenangan itu kemudian harus dipatahkan oleh sebuah pertanyaan "Windrose gimana?", atau celetukan, "Ya kaya sekret aja, ngga kelar-kelar sampe sekarang." Nyengir full mode on. Kemudian gue mengalihkan topik.

ya kan? menatap air terjun sambil makan coklat:'( bengbeng deng:'(
Habis maen di Cibereum kita pulang. Tidak lupa mengabari Rani kalo udah touchdown basecamp ehehe. Terus Sodi bilang kalo dia kayanya harus sering-sering begini karena ngga terlalu capek juga. Gue ajakin lagi naik bulan depan wahaha semoga yang ngikut juga banyak ngga cuma berdua begini. Owet sih pasti ikut.

Lalu dijalan kehujanan mulai dari The Villas sampe ke Depok. Mana di puncak macet ada parade nujuh belasan. Sodi di jalan ngantuk pula. Hujannya kaya hujan kerikil keras banget. Nyasar pas di Bogor. Kena banjirlah. Di Jalan Raya Bogor itu rasanya lamaaa banget ngga sampe-sampe padahal udah kedinginan. Astaga da bes lah itu perjalanan pulang.

Pulangnya Sodi ngajakin makan dulu di warteg di kober. Tadinya mau di qimpul tapi penuh banget aseli, puter balik deh jadinya. Pas Sodi udah lepas helm, gue lihat lagi matanya. Merah banget sumpah lebih merah dari tadi pagi. Gara-gara kena air ujan yang kaya kerikil itu:''' Terus pas lagi makan ndengerin siaran tv on the spot yang lagi mbahas Alas Purwo._.

Udah deh balik. Hingga kini Sodi menyalakan mode "menghilang"-nya yang legendaris itu. Tapi besok pasti muncul, ngga mungkin ngga soalnya ada acara psad haha. Udah gitu aja cuma mo ceritah perjalanan ngga jelas ini wkwkwk.

9.8.16

248 jam

Buset. Apaan ntu 248 jam?._. Lagian gue juga sebenernya ngga ngerti kenapa mesti di itung jam kaya gini, awal-awalnya kenapa ya?😅

Kali ini gue mo cerita tentang perjalanan panjang gue ke Gunung Arjuno. Perjalanan panjang ini bener-bener...... perjalanan panjang..... serius ngga boong. Target nge camp cuma tiga kali, tapi kenyataannya jadi empat kali. Yha meskipun gue cuma tiga kali ngecamp karena gue ketakutan kalo kelamaan di atas 😢


Day 1, 29 Juli 2016

Tiket kereta ke Stasiun Malang menunjukkan jam keberangkatan pukul 15:15. Gembel yang tadinya nge-pc gue "tiket lu di gue jul" akhirnya nge-pc lagi "tiket lu di bubu ye". Ternyata Gembel, Owet, Engkong jalan duluan.


Sampai detik terakhir jam 12 siang gue masih aja ribet packing padahal ditunggu di Stasiun Pasar Senen jam 1 siang. Kebetulan Om Hafidz mau nganterin Julpe, Martha, dan gue sampe Stasiun Pasar Senen. Seneng banget karena di jemput dan gausah gotong-gotong carrier kaya orang bener di KRL.

Sesampainya di Stasiun Pasar Senen, tinggal nunggu yang belum dateng, terus ngga lama setelah itu kita langsung bisa masuk. Gue duduk sebelahan sama Martha. Gerbongnya dingin banget gilak. Di kereta kerjaannya cuma gosip, bobo, makan-makan lucu, dan menatap keluar jendela... ada mas-mas gitu depan kita yang gaya tidurnya so sweet banget:((

so sweet yak hmm:(

Day 2, 30 Juli 2016


Kereta mendarat di Stasiun Malang jam 8 pagi. Semua mentor dan caang pada ngumpul di depan pintu stasiun, beberapa pada nyari makan, beberapa pada nyari indomaret. Setelah caang dan mentor selesai makan, udah ada yang mulai belanja ke Pasar Klojen. Karena gue masuk ke tim advance, jadi geraknya slow ngga ngikutin caang. Kita yang advance berangkat sekitar jam 10an ke Pasar Lawang untuk belanja.


Belanja di Pasar Lawang lumayan lama.... singkat cerita kita sampai di Basecamp Tretes sekitar jam 2 siang. Untungnya, pas kita dateng basecampnya sepi. Jadilah 8 orang anak advance menjajah basecamp yang rasanya kaya rumah nenek itu. Trekking dimulai besok, rencananya jam 8 jalan.

Untuk mengisi waktu luang, kita makan bakso malang, hammock-an, bobo, cerita horror, cerita lucu, main jujur pake kartu, cari makan ke pasar malem deket situ (kebetulan malem minggu jadi rame banget), terus packing.


Day 3, 31 Juli 2016

Kita baru pada tidur sekitar jam 1 dini hari. Terus pas lampu udah dimatiin, ada kunang-kunang!! For the first time in forever akhirnya gue ketemu lagi sama kunang-kunang :( terus tetep, Gondes bilang "Kunang-kunang itu kan kukunya orang mati...". Martha yang tadinya tidur di pinggir minta pindah supaya ditengah karena takut 😅😅


Gue lupa bangun jam berapa, kayanya jam 8an. Gue kira Martha masih bobo dibelakang gue, taunya yang ndusel-ndusel malah Owet. Setelah cuci muka, ganti baju, repacking, beli makan, dan boker akhirnya kita pun mulai jalan.

Treknya: MasyaAllah. Astagfirullah.

Batu lagi batu lagi sampe otot-otot telapak kaki gue rasanya copot satu-satu apalagi yang kaki kiri. Nanjak terus. Meskipun sebenernya ada beberapa titik yang terhitung landai, tetep aja terasa berat karena bawaan mencapai 12 kg. Yang cowo? 18 kg ada kali.

batu aja terus:''
Setelah berjalan sekitar 3,5 km akhirnya sampailah kita di Kokopan pukul 2 siang. Makan siang disana. Karena dirasa masih bisa lanjut, akhirnya lanjut lagi sampe ke Pondokan.

Dan setelah 3,6 km lainnya akhirnya sampailah kita di Pondokan. Itungannya sih trekking malem karena sampai di Pondokan itu jam setengah 8 malem. Martha udah engap, gue pegangin aja sepanjang jalan bareng Engkong. Mana dingin banget. Tapi langitnya cerah banget sumpil. Tapi ya gitu, pantat geter-geter banget.

sesaat sebelum trekking malam dimulai...
Sampe Pondokan kita nyari tempat camp dan ndiriin tenda. Rani, Gondes, Bila masak makanan. Engkong bikin nasi. Gembel sama gue bikin minuman anget. Martha habis nganget langsung ganti baju. Martha pucet banget gara-gara capek dan kedinginan. Bajunya basah banget gara-gara keringetan pas trekking. Owet sibuk bikin hammock padahal dinginnya naujubile.

Menu makanan malem itu tumis jamur, jamur goreng, sama onion ring ena enaa. Da aku mah apa atuh gabisa masak 😢😢. Habis itu pada tidur deh.


Day 4, 1 Agustus 2016

Jam 2 pagi Owet bangunin gue dari luar tenda 

"Hul, Mar, masi muat ngga?"
"Muat muat, sini buruan masuk."

"Itu siapa yang jawab? Hulia? Martha?"

"Gue... nadya... hulia hulia." Ngantuk banget parah.


Masuk-masuk Owet menggigil kek orang bener. Karena gue tidur di pinggir deket pintu tenda dan rasanya duingin banget akhirnya gue suruh Owet tidur ditengah antara gue sama Martha. Itu juga Owet tetep menggigil. Dengkul w dah gaada rasanya saking dingin.

Habis Owet masuk, gue jadi susah tidur. Denger suara kaya nesting jatuh kenceng banget dari arah bawah, terus suara yang sama bunyi lagi ngga lama dari suara pertama, tapi dari atas, tapi bukan gema karena jedanya lebih lama dari jeda gema. Bunyi daun-daun jatuh kaya ada orang yang lagi ngelangkah. Terus ada suara kaya langkah hewan gitu, Martha juga denger ternyata. Terus ada cahaya terang di atas tenda kaya ada yang mainin headlamp, tapi tenda deket-deket situ udah pada tidur orang-orangnya. Yang paling horror suara angin, udah kaya suara ombak. Anjirlah, gue paksain tidur gimanapun caranya.

Keesokan paginya gue bangun dengan posisi kaya lagi nyiumin kepala Owet. Gue pikir itu head carrier nya Martha, taunya itu kepala Owet:( Diliatin Martha lagi._. Sampe pagi Owet masi menggigil parabgt 😅😅 gue selimutin akhirnya pake sleeping bag gue. Padahal dia udah pake thermal bivi._.

Terus sunrisenya baguuuus. Ulalaaa.

pagi-pagi disambut beginian:')

sunrise di pondokan kala itu

Setelah makan dan packing, kita mulai jalan lagi jam 10 pagi. Mencari Lembah Kidang yang ternyata berbentuk sabana, ternyata kelewatan dan kita pada istirahat di hutan... yang kata pendaki lain adalah Lalijiwo. Kenapa penting banget Lembah Kidang? Soalnya itu sumber air terakhir, air udah pada sekarat setelah kemaren pada onta-onta semua 😂

Di Lalijiwo sampe ke atas itu ada buah kaya beri yang rasanya enyaaak. Kalo di Lalijiwo, yang manis itu yang warna biru. Makin keatas, yang warna merah justru yang manis. Sementara yang cowo-cowo pada turun ke Lembah Kidang ngisi air, yang cewe-cewe pada masak (((lagi))) (((laper gila))).

Terus pas ngobrol-ngobrol gitu Owet nyeletuk gitu serem banget. Gue ingetin aja ini Lalijiwo. Yang lain juga pada langsung takut..... ya percaya ngga percaya sih tapi kejadian di Arjuno kan udah sering banget.
puncak Arjuno dari Alas Lali Jiwo

Lanjut, setelah Lalijiwo ada sabana yang membentang luas (((anjay))) dan beberapa spot yang lebih terlihat seperti taman ketimbang trek pendakian. Dari spot taman inilah kemudian kita hiking menuju climbing. Mpe mules. Gue ngos-ngosan parah sih karena tanjakannya luar biasa.

bagus kaya taman...

tanjakan setelah spot yang mirip taman itu. banyak bunga-bunga kecil.

Sampe di Pertigaan Tretes, kita ketemu sama caang jalur Batu yang pada nge camp di Lembah Kotak. Di pertigaan tretes ini udah sore kalau gasalah, jam 3 an mungkin. Terus kaki Martha kram, akhirnya tim dipecah. Gembel dan Owet naik nyari tempat camp. Rani, Engkong, Martha, gue jalan ngetrek pelan-pelan. Sisanya pada istirahat di balik batu gede gitu. Sampe jam 5, Gembel Owet gaada kabar. Di geo-geo ngga nyaut. Disamperin lah sama Engkong Gondes. Karena kayanya udah jauh dan ngga kelihatan akhirnya kita samperin.

Disini kondisinya serem banget. Kabut, gerimis karena kabut, angin dari atas kenceng banget, mulai gelap, dingin, nanjak masih mengerikan, dan melipir (jadi samping langsung jurang). Sepanjang jalan gue baca ayat kursi.

Terus akhirnya ketemu Gembel Owet, mereka nemu tempat camp tapi ragu apakah harus tetep naik atau ngga, karena kondisi saat itu yang mengerikan. Tapi karena ogah kalau harus turun lagi, naik lah kita ke atas, sebelum Pasar Dieng (Pasar Dieng itu lokasi nisan-nisan in memoriam pendaki yang meninggal di Gunung Arjuno).

begitu udah deket tempat camp kondisi cuaca membaik, tapi anginnya tetep kenceng.
Daaan tempat campnya kecil, cuma muat 2 tenda. Dingin banget, tapi anehnya ngga lebih dingin dari pas ngecamp di Pondokan. Viewnya? Bagus banget. Milkyway juga kelihatan, jadilah sepanjang malam kita foto ala-ala.

ceraaah langitnyaaa

owet kaya penampakan:(((



Day 5, 2 Agustus 2016

Gue setenda sama Engkong Martha Owet. Jam 3 pagi Martha pindah posisi tidur karena kakinya sakit. Terus ngga lama Owet juga bangun. Yang gue rasakan saat itu selain kedinginan hanyalah: gila haus banget. Tenggorokan sakit banget rasanya, bibir perih banget. Akhirnya gue minta diambilin air sama Owet karena dia lebih deket ke carrier daripada gue. Gue bilang, gue menggigil semaleman padahal badan gue rasanya panas, tinggal ujung-ujung doang kaya telapak tangan sama telapak kaki yang dingin. Terus Owet bilang bisa jadi gue hipo._. Tapi ngga sih kayanya.


Karena nanggung udah jam setengah 4, akhirnya Owet bangunin tenda sebelah untuk masak persiapan summit. Owet sama gue masak roti mbaliknya pake tangan (((iya tangan, saking dinginnya))). Terus tiba-tiba Owet bilang, "Aduh hul itu cantik banget ituu" Taunya udah mulai sunrise!!! 

sunrise!!!

Mataharinya mbulet meski tak sebulet di Slamet. Selesai makan dan packing kecil, akhirnya pada jalan ke puncak sekitar jam setengah 6 pagi. Martha sama gue paling terakhir jalan karena mau beberes barang-barang yang ada di luar tenda. Sekalian futu-futu hehehe.


ucet banget dah nanjak dari tempat camp terakhir ke puncak:'
Jalan ke puncak ngga beda jauh kaya trekking dari batu gede ke tempat camp semalem, nanjakkk. Terus habis ketemu Pasar Dieng, turun ke bawah, terus naik lagi, terus turun lagi, baru deh nanjak lagi sampe ke puncak. Pas gue di Pasar Dieng, Owet dari puncak di seberang teriak-teriak "Hulia!! Hulia!! Semangat Marthaaa!!"

Puncaknya serem men, curam banget di sisi timurnya, bener-bener tebing...bing...bing... Habis gue foto-foto sama Martha, ada kabar dari caang. Akhirnya pesan-pesan dari HT bisa terdengar. Caang jalur Batu sampe di puncak jam 7:58 pagi. Caang jalur Sumberawan masih di ketinggian 2800an ketika itu. Terus caang Sumberawan ada kejadian tragis gitu... tangannya kena tramon. Ngeri banget deh. Terus leader sama caang yang kena tramon itu pindah jalur ke Tretes untuk nguber pelantikan.

akhirnya muncak lagi... puncak kedua tahun ini...

itu persis depan gue udah jurang! tapi keren viewnya hix
Karena caang Sumberawan sisanya masih lama, akhirnya caang Batu dan beberapa mentor advance pun disuruh turun ke Lembah Kidang untuk ngecamp duluan. Mentor advance yang turun itu Gondes, Martha, Billa, dan gue. Sisanya stay nunggu caang Sumberawan di puncak.

Dari puncak ke tempat camp terakhir sempet kelempar ke punggungannya jalur Sumberawan pula, mantep bat trackback lagi. Untung belum jauh :' Turun dari tempat camp sekitar jam 12an, nyampe di Lembah Kidang jam 2an.

Lokasi camp utama untuk pelantikan rupanya rame, tapi kita tetep ndiriin tenda disana untuk istirahat. Setelah ngisi ulang air, masak, dan makan, kita istirahat. Eh ngga lama kemudian, disamperin Rui, katanya kita harus pindah karena ditempat camp utama itu terlalu rame. Sial. Tempat barunya ngga jauh sih, sabana deket situ.

Nyampe sana, udah ada mentor jalur Batu yang lagi pada masak-masak. Kita berempat yang udah kadung kenyang dan ngantuk-ngantuk lucu cuma bisa ndiriin tenda, masukin carrier ke tenda, terus bobo.

Disini ngga banyak yang gue inget, kayanya efek kecapean dan kedinginan deh. Gue cuma inget dibangunin Ka Diong buat makan, terus Martha sama gue memberanikan diri keluar untuk masak sup krim jagung, terus balik lagi ke tenda bareng Julpe. Disana Julpe cerita kalo Mpeb sempet kesurupan pas kita berempat lagi tidur. Anjir.

Terus ada Owet ikut nganget juga bentaran. Habis itu Owet Julpe pada keluar. Tinggal berempat lagi di tenda. Terus disini Martha ditanyain banyak hal, mulai dari binatang peliharaan, kenapa bertahan di GMC, ada apa dengan bubu, sampe gebetan masa SMA wakakakak mengikik dah itu sampe sekitar jam 10an.

Terus eval malem. Sumpah yang ini gue cuma inget gue kedinginan parah, terus maksa Martha sama Billa untuk balik ke tenda karena gue bener-bener udah ngga kuat. Di tenda, gue ngikutin eval Sumberawan sebentar, terus ketiduran.


Day 6, 3 Agustus 2016

Sekitar jam 3 pagi, gue ngga inget gimana awalnya, yang pasti gue bangun. Kalo gasalah karena Gondes nanyain matras deket pintu ada dimana. Matrasnya dibuat eval semalem dan belum dibawa masuk lagi. Gue akhirnya memberanikan diri keluar tenda untuk ngambil matras padahal lagi pada rapat penentuan nomor. Kepo sih, tapi apa daya gue ngga kuat dinginnya... padahal banyak yang gue ngga setujuin dari penentuan nomor itu (rata-rata persepsi gue mirip sama persepsi Rui, tapi karena pake sistem voting, jadi yang diajukan Rui kebanyakan tertolak...).


Habis itu tidur lagi sampe jam setengah 9 pagi. Masak-masak lucu deh. Terus ngeliatin Owet sama Engkong masang hammock. Terus Habib, Silmi, Nafiri (Sumberawan yang kena tramon) sama Sodi (nyusul) dateng. Di eval lah itu Silmi sama Nafiri. Habis itu baru deh mulai rangkaian pelantikan.


Setelah itu packing. Angbar (mantan caang) pada turun duluan. Gue ngikut kloter mentor dan jadi leader paling depan karena gue tau jalannya. Dan kemudian gue khilaf bareng Sodi dan Owet. Dari Lembah Kidang jalan sekitar jam 5 sore. Hari cepet banget gelap. Headlamp gue redup pula, makanya gue mau joinan. Eh ternyata diantara kita bertiga, cuma Sodi yang bawa headlamp dan headlampnya bener.

Akhirnya Owet jadi bareng angbar 😢😢 gue jalan sama Sodi. Ya, angbar ketinggalan jauh dibelakang kita bertiga. Sesudah gelap, gue jalan disamping Sodi. Ngeri bok. Gelap gilak. Terus sampe di Kokopan jam 7 malem, ketemu rombongan Ka Dewa, Gondes, Ka Diong, Engkong. Sodi digodain "Buru-buru amat, Mas. Mau ke Polsek, ya, bikin surat keterangan?" Soalnya ATM Sodi ilang di jalan dari Guci ke Tretes.

Di Kokopan kita refill air. Terus istirahat sebentar (((literally sebentar karena gue cepet banget kedinginan))). Lanjut lagi. Sepanjang jalan turun dari Kokopan rasanya ngga kelar-kelar. Rasanya jauuuuuuuh banget. Emang jauh sih. Kondisinya serem banget tapi. Pundak gue berat banget dan panas banget. Kata Sodi sih efek bawa carrier dari kemaren..... gue udah mikir aneh-aneh.

Dingin, banyak suara-suara aneh. Yang ngeselin, kalo Sodi minta istirahat, dia pasti matiin headlampnya. Kan gelap 😭😭😭 terus hening. Ada beberapa kali pas lagi istirahat... dan gue merasa ada yang megangin leher belakang gue. Anjirlaaah.

Biasanya gue push terus biar tetep jalan karena gue takut. Tapi nanti dia nanya-nanya "Mo lanjut atau istirahat dulu?" "Lo ngga capek, Jul?" "Jempol lo ngga perih, Jul?" Y l piqir ae dah begimana rasa kaki w hix melepuh jempolnya. Sebenernya gue tau sih kaki Sodi udah pegel, cuma..... gue bener-bener ngga mau ngecamp lagi.

Ditengah jalan gue udah ada feeling angbar ngga mungkin sampe basecamp hari ini. Gue mau nungguin atau nyamperin ke belakang tapi pikiran gue gini: Ah udah ada yang ngesweep ini kok.

Sampe di Pet Bocor sekitar jam 8.45 setelah kesasar dari Pos Pantau. Untung gue inget jalanannya :( Terus tidur dulu sampe jam 9:15. Sodi pules banget tidurnya... maafkan gue Sodi:'' Terus tiba-tiba dia kebangun, "Mo lanjut, jul?"
"Ayok dah."

"Serius?" gue inget banget nadanya kaget bukan main. Kayanya sih dia punya perasaan buruk yang sama dengan gue... makanya enggan turun nyampe basecamp duluan...

"Ciyus."

"Belom ada yang lewat?"

"Belom."

Terus sampe basecamp jam setengah 10 malem. Basecamp kebetulan penuh sama anak PA dari FEUI. Terus jam 10an Sodi mandi, gue nungguin carrier di teras basecamp.

Lalu perasaan buruk gue menjadi nyata, sesuatu yang menurut gue sangat mengerikan terjadi. Owet tiba-tiba dateng. SENDIRIAN. Mukanya pucet banget, keringetan. Ngga ada tanda-tanda dia bawa headlamp atau apapun. Anjir ngeri bat. Terus dia minta chargeran HT.

Ternyata bener. Angbar harusnya ngecamp di Kokopan biar ngga pada ngedrop. Tapi posisi terakhir angbar yang Owet tahu, udah ngelewatin Kokopan. Mentor sweeper udah kadung nge camp karena kondisi mereka ternyata pada drop juga (yang cewe-cewe). Nah pas mau dikabarin lewat HT biar angbar pada ngecamp, HT nya mati. Dan mentor yang di Kokopan ngga ada yang bisa di hubungi. Paniq dund. Mana ternyata anak advance pada ngga bawa charger HT.

Terus rombongan Ka Dewa beserta Yoann, Rani, Billa, Mila pada dateng. Kita semua nyoba ngubungin mentor di Kokopan, kali aja ada yang nyalain HP. Rui nyalain HP ternyata, dia nelpon Gondes. Dari situ udah akhirnya Rui sama Gembel nyusul angbar suruh trackback ke Kokopan buat ngecamp.

Setelah keadaan dirasa aman, yang di basecamp langsung pada ganti baju dan nyari makan (karena makan terakhir itu makan siang). Habis itu pada tidur di teras basecamp pake sleeping bag, jaket, matras. Beberapa tidur di hammock.


Day 7, 4 Agustus 2016

Gue bangun sekitar jam 8 pagi. Billa udah rapi, udah mandi dan boker. Yoann samping gue juga baru bangun. Hari itu hari tergabut banget pokoknya. Nyari makan, beliin logistik buat yang nyusul ke Kokopan, leyeh-leyeh di hammock, mandi, makan bakso malang... sambil nunggu angbar dan mentor.


Dari leyeh-leyeh inilah gue tahu kejadian-kejadian horror semalem. Owet sempet "diputer" sekitar 15 menitan pas lupa jalan (makanya pucet banget), rombongan Ka Dewa pada "ngelihat" semua semalem ternyata banyak... banyak juga yang nempelin... Ya gitulah... yang aneh-aneh. Untungnya Sodi dan gue damai-damai aja semalem, gue ngga damai sih sebenernya orang gue kayanya ketempelan juga, hawanya emang ngga enak banget.

Angbar sehat walafiat semua, sedangkan mentor ada dua yang drop meskipun setelah sampai di basecamp udah cepet recover lagi.

Angbar dan beberapa mentor pada balik ke jkt hari ini. Tinggal Dewa, Engkong, Rani, Gembel, Yoann, Sodi, Owet, Mila, Bubu, Rui, Rahe, sama gue yang masih luntang-lantung ngga jelas. Akhirnya kita memutuskan untuk ke Malang setelah berunding.

Di Malang pada booking tiket kereta, sementara Engkong ke kosan temennya di deket UB, dan Dewa Rani Gembel jadi lanjut ke Semeru. Sisanya makan di food court deket Stasiun Malang terus nginep di Wisma Melati punya Angkatan Darat disitu. Murah gils 150rb per malem. Kita berdelapan. Jadi seorang cuma kena sekitar 18rb.

Ada enam tempat tidur, tiga tempat tidur dijadiin satu dan kita bertujuh umpel-umpelan disana. Cuma Sodi yang tidur sendiri.


Day 8, 5 Agustus 2016

Rahe bangun paling pagi, karena dia belom mandi dari kemaren habis turun saking sakit kakinya. Gue akhirnya ikutan bangun dan duduk mainan hape di tempat tidur samping tempat tidur Sodi. Mila juga pindah ke tempat gue terus dia tidur disitu. Terus gue boker (akhirnya).


Setelah udah pada bangun, kita beli nasi padang dibungkus dan makan bareng-bareng di wisma. Sambil nonton sinetron Pernikahan Dini. Ngikik. Dan tumben banget nasi padang gue abis 😱.

Ketentuan check out itu jam 12 siang. Sementara karena hari itu hari Jumat, ada solat Jumat, maka kita minta perpanjang sampe jam 1 siang. Rencananya mereka bakal ke tempat sodaranya Mila untuk bermalam sekali lagi. Sementara itu, gue ke Stasiun Malang untuk ke Semarang :')

Jadilah gue nunggu di Stasiun Malang sampe jam 5 sore. Untuk mengisi waktu luang maka gue jalan ke  Indomaret "terdekat" (gue pernah nganter Owet sekali kesana terus Owet ngambek gara-gara katanya Indomaretnya jauh banget😅😅). Mengisi kembali pundi coki-coki yang ludes akibat tanjakan Arjuno:( Terus nyemilin roti karena lapar lagi.

Di kereta? Gue cuma bisa tidur, ngecekin hp sesekali. Kereta rombongan jkt delay katanya, setengah jam. Terus Mas Arga nanyain kondisi kaki gue karena dia tahu gue habis turun Arjuno. Wakakak. Sebenarnya gue agak heran... karena kaki gue ngga sakit sama sekali, sakitnya cuma gara-gara kulitnya melepuh aja, tapi ngga pegel-pegel... hmm...


Day 9, 6 Agustus 2016

Sampe di Stasiun Semarang Tawang, ternyata Mas Arga nelponin gue. Takut gue kelewat gara-gara bobo. Posisi saat itu masih jam setengah tiga dini hari. Sementara kereta mereka baru sampe di Stasiun Semarang Poncol jam setengah enam pagi, kalo sesuai. Otomatis karena delay setengah jam, kira-kira sampe di Poncol jam enam lah. Terus di chat Mas Arga lagi jam enam.
"Sabar ya, harusnya udah sampe ni. Tapi gara-gara delay jadi telat sampenya. Tunggu ya"
Okeeeh..
"Okeeehnya gitu, sampe sana gua di golok, haha"
Wkwkwk ngga kok sloo

Terus gue baru di jemput jam 7 pagi wahahaha. Kali ini terhitung sepi, cuma berlima yang ikut. Kenapa ganjil mulu ya gangerti w huw. Ada Mas Arga, Mas Pepi, Mas Yayan, dan Mbak Gina. Di tengah perjalanan ke basecamp Cuntel di Salatiga, kita mlipir sebentar untuk sarapan dan sekalian bungkus buat makan siang. Tempat makannya prasmanan gitu enak banget sumpah makanannya:'' Atau gue yang lagi kuproy banget yak? Entah.

Terus gue bobo lagi, tau-tau udah di gerbang jalur pendakian Cuntel. Sesampainya di basecamp, kita repacking dan ganti baju. Baju gue... tinggal the one and only yang bersih... yasudahlahya. Bayangkan saza 11 hari cuma bawa 4 potong baju wakakak salah gue juga sih. Dan sekitar pukul setengah 12 siang kita jalan.

mukanya masih bahagia semua hiks. kiri-kanan: Mas Arga, w, Mba Gina, Mas Yayan, Mas Pepi
Belom juga masuk pintu hutan, medannya udah nanjak. Sedih. Ngga deng, harus semangadh. EHIYA DISINI BANYAK TEMBAKAU MASA. Transaksi lancar jaya nih disini, andai Mila tahu... wahahaha.

daun tembakau yang dijemur disepanjang jalan... hmm...
Gue lumayan senang pada setengah perjalanan hari ini... pas masuk hutan, hutannya warna merah karat... iya, hutannya seolah-olah berkarat. Setelah "hutan karat" itu, vegetasinya lumayan terbuka. Sabana sana sini. Cuacanya sih yang membuat gue sedikit sedih: kabut! Bahkan di Arjuno kabutnya ngga setebal itu... Mulai sekitar jam empat sore, gerimis. Gue pikir cuma gerimis kabut, nggak ternyata, hujan beneran.

kabuuut!

Makin sore, hujan berubah gerimis disertai kabut tebel. Makin sore, makin gelap. Pakai headlamp ngga ngaruh banyak karena jarak pandang cuma satu meter, ngga bohong. Itu kondisi kabut terparah yang pernah gue alami di gunung. Terus Mba Gina sempet ngga kuat di tengah jalan karena itu hari pertama dia dapet... Headlamp Mba Gina ada di carrier di bawah, jadi gue harus senterin jalannya. Milih jalan, nanjak semeter, berenti, nyenterin jalan. Kalo bingung lewat mana, teriak deh "Mas Arga, lewat mana ini?" "Kanan aja, kanan! Tapi ati-ati jangan ke kanan banget jurang itu!" Gitu aja ampe Pemancar.

Begitu Mas Arga udah sampe Pemancar, dia teriak "Udah Pemancar, nih!" dan kita semua yang dibelakang jadi lebih termotivasi:'' Nyampe di Pemancar jam 8an, langsung bangun tenda, pasak-pasak yang cepet, ganti baju, terus.... cooking time! Gue makan kek orang bener... banyak... bahkan sop gue yang abisin... tapi kata Mas Arga, artinya respon tubuh gue bagus karena makin dingin justru makin banyak makan 😅😅.

Habis itu tidur. Terus ngga bole tidur dipinggir sama Mas Arga gara-gara gue ngga berenti geter-geter.


Day 10, 7 Agustus 2016

Gue tidur kaya orang mati:'( Perasaan mah baru juga merem, tau-tau Mba Gina udah bangunin... bangunin Mas Arga sih tapi gue ikutan kebangun soalnya sampingan. Udah jam 3 atau setengah 4 gitu gue lupa... saking ngantuknya... yang gue inget gue pipis, ganti baju pake baju trekking basah yang kemarin (sensasi dinginnyaaaaaahhh maknyosshhhhhhhh), terus ikutan bikin kacang ijo, makan kacang ijo pake roti 2 biji.... yang lain mah pada cuma satu roti, terus kacang ijonya ngga abis.... mulai sarap nih napsu makan gue.

Packing, baca doa, terus kita jalan. Kondisi masih berkabut, tapi sinyal gue H+ hmm. Terus kita jalan ke sumber air dibawah Puncak Geger Sapi, jadi kita ngga muncak ke Geger Sapi. Di sumber air ini treknya mengingatkan gue pada Joglog hee. Dari sini kita tahu, bahwa matahari telah terbit walau ngga keliatan ada disebelah mana. Soalnya udah terang tapi berkabut.

(((udah terang, tapi berkabut)))

Sampailah kita akhirnya ke persimpangan Puncak Syarif. Iya disini banyak banget puncaknya...
"Ada satu lagi puncak yang bagus, namanya puncak Ondo Rante, Nad." kata Mas Arga.
"Dimana itu?"
"Disini, tapi terjal, turunnya perosotan."
Kita ngga muncak ke Ondo Rante, serem, beneran perosotan turunnya. Beda tinggi antar pijakannya 1-2 meter itu.


but kabut. tadinya mau nunggu kabutnya hilang... eh tapi ngga hilang-hilang... kaya perasaanku ke... ah lupakan.

Terus menuju Puncak Kenteng Songo dan Puncak Trianggulasi. Ngelewatin dinding terjal, macem cicak :(
"Itu tangannya pegangan ke batu itu, terus kakinya ke batu itu." ngikik dah. Mana kebelet pipis. Terus pas Mas Arga lagi bantuin yang lain, gue pipis wakakak.

"Ini tolong pegangin carrier, Nad!"
"AAAK jangan liat lagi pipis! Bentaaar!"


foto dari diatasbumi.wordpress.com karena tak sempat mengabadikan jalan cicak itu:(

Dari dinding cicak itu, tinggal nanjak bentar, terus ketemu Kenteng Songo. Sayang kabut:' Nah, dari Kenteng Songo ke Trianggulasi tinggal lari bentar, sampe deh. Setelah puas foto-foto kita akhirnya turun lewat jalur Selo.
akhirnya sampe sini juga:'''))
terus tiba-tiba ada secercah cerah dan Merapi menyembul dari balik awan:'')))
minus Mas Arga karena dia bilang sudah terlalu mainstream foto di puncak
walhasil foto sama plang puncak
Karena kita sudah kelaparan, jadi di Sabana 2 gelar flysheet. Ada yang masak, ada yang foto-foto, ada yang keduanya. Gue? Tidur deket kompor.
Mas Arga: Nad, misi bentar gue mau ngambil sayur, Nad.
Mba Gina: Sini aja sih di dalem, di luar kan dingin.
Iya, sebenarnya tujuan utama gue itu mbenerin posisi carrier biar kalo ada angin ngga mengganggu api kompor, yang ada gue malah tidur diatas carrier-carrier yang bagaikan bantal itu:( Dingin sih, tapi pewe hiks.
sabana 2 yang.... kavut:'

Setelah makan, pipis, dan packing kita melanjutkan perjalanan dengan riang gembira karena sudah kenyang. LALU HUJAN dan medannya gokil abis. Menurun cukup terjal diperparah dengan tanah licin. Ngga ada satupun yang luput dari jatuh. Parahlah gokil. Terus yang cowo-cowo pada semangat turun gara-gara ada "mbak-mbak KFC" a.k.a mbak-mbak yang pake hot pants. Ra ngerti lah aku, biasa main dikutub kali ya tuh mbak-mbak?._.


begitu dah jalurnya. Di beberapa titik bahkan sangat terjal.

Dan akhirnya sampailah kita di gerbang pendakian! Aku terhura jadinya 😭😭


Di basecamp kita pada bebersih. Sayang sekali gue ngga bisa bebersih karena semua yang bersih-bersih gue titipin di basecamp Cuntel kemarin, dan bapak-bapak yang harusnya bawain dan menjemput kita belum kunjung datang... Sebenernya gue udah gaada baju bersih, sampe ditawarin Mas Arga buat pinjem kaos, tapi ngga ah ntar ngembaliinnya susyah hix.

Dan.... ketika yang lain merasa kakinya sakit, ketarik, dkk yang mana gue tahu gimana rasa sakitnya... kaki gue kok nggak ya._. Udah dua gunung padahal._. Kata Mas Arga, kalo hari Selasa gue diem aja, sakitnya baru berasa. Serem ugha._. Terus kita makan nasi goreng porsi jumbo (dan gue abis! Mas Arga aja ngga kuat ngabisin...) terus Mba Gina sama gue bobo. Menunggu jemputan yang tak kunjung datang. Touchdown basecamp jam 5 sore, baru dijemput jam 11 malem wahahaha.


Day 11, 8 Agustus 2016

"Lo serius mau lanjut Tegal?"
Iya, ciyus.
"Berapa hari lu ngga pulang? Gini-gini gue kalo lama ngga pulang, ngga diakuin sama emak gue."
Hehehehe.
"Emang mau ngapain sih ke Tegal?"
Mau nyari olos.
"Apaan itu?"
Makanan kaya bakso kecil gitu, adanya cuma di Tegal.
"Udah lu ke Tegal nyari begituan doang?"
Ng... nggak kok mau main juga ke tempat temen.
"Jadi Semarang Tawang, nih?"
Iya...

Begitulah kira-kira percakapan gue dengan Mas Arga yang sebenernya dari awal kayanya ngga pengen banget gue ke Tegal melainkan pulang (soalnya gue belom pesen tiket wakwaww). Sementara Mas Arga sendiri dari sini bakal ke Solo terus habis itu lanjut ke Argopuro (kayanya). Lebih deket dari Boyolali ke Solo naik bus ketimbang dari Semarang ke Solo naik kereta. Tapi gue dianterin, ditungguin, di Semarang Tawang sama Mas Arga... so sweet:'''

Touchdown Semarang Tawang jam 1 pagi, kereta gue jalan jam 5 pagi. Nungguin empat jem mayan ugha yea. Mana banyak nyamuk:''

Akhirnya setelah kereta gue tiba, dengan berat hati gue pamitan sama Mas Arga terus naik ke keretanya... dan bobo.

SAMPAI DEH DI SLAWI YAY. Segera menghubungi Julpe. Selagi menunggu Julpe, gue makan (lagi) di warung makan deket situ. Enak lauknya pake jamur:( mau lagi:( Setelah ketemu Julpe, gue diajak keliling dari Slawi ke Adiwerna pake motor ngelewatin pendopo kotanya gitu. Jalanannya gue kenal 😅😅 jalanan yang sama pas gue kebangun jam tiga pagi pas mau ke Slamet.

neng umah julpeee wkwkwk

Terus di rumah Julpe, makan lagi. Astagfirullah ini habis turun gunung napsu makan membludak banget kenapa ya... Terus istirahat lucu gitu, ngobrolin siak, ngobrolin kondisi kaki Julpe setelah pulang dari Arjuno, ngomongin jalur Selo yang kenyataannya nggak selo itu. Lalu... OLOS TIME! YEAH kita beli olos 200+ biji. Ngikik dah banyak banget gue bawa ke jkt.

Tau-tau udah jam 12 siang... makan siang lagi... di Sauto a.k.a Soto Tauco. Enak:(

soto taucoooo!
nah ini olos :9

Habis itu dianterin Julpe ke Stasiun Tegal buat balik. Iya, gue mau langsung balik karena merasa sudah terlalu lama main:' ntar kalo gue lebih lama lagi terus ngga mau pulang kan berabe:' ngga mungkin juga sih soalnya stok baju dah abis. Sebenernya disuru nginep sama Julpe... tapi lain kali aja w main lebih lama di Adiwerna wkwkwk.


Udah deh. Sampe jkt jam 7 malem di Jatinegara dan langsung nyambung krl commuter line. Sempet disuru pindah gerbong gara-gara dikira mas-mas :""" jahat banget ntu satpam hix. Gembira sih, karena ini perjalanan paling ngabisin duit yang pernah gue jalani ehehehe. Semester depan kayanya mau begini lagi. Tapi kerumah teh ilda wkwk. Samphai jumphaa laghiii!!