24.4.15

jauh?

sore. awan menggulung-gulung dekat horizon. memecah sinar mentari menjadi lebih temaram. akhirnya sang jingga bertemu juga dengan nila dari timur setelah seharian berpisah. sementara pohon-pohon tinggi berubah menjadi siluet-siluet raksasa yang berdiri di samping jalan. meskipun lampu-lampu telah dihidupkan, malam tetaplah malam. rupanya nila kehilangan kontrol diri ingin menguasai langit dan akhirnya melahap jingga, dirinya pun diselimuti kegelapan. namun jingga tetap sabar, ia sabar menanti pagi dimana nila dan kegelapannya tak akan lagi mengusiknya. tapi jingga tak pernah membenci nila, ia bahkan selalu merindukan nila dan rela bertemu dengannya tiap senja kembali datang. jingga rela dirinya kembali ditelan kegelapan nila. begitu setiap hari, jingga dan kesabarannya. hingga pada akhirnya nila luluh dan membiarkan sebagian dari jingga tetap bersamanya ketika waktu senja telah habis dan malam telah dimulai. jingga muncul diantara nila sebagai jutaan titik-titik terang yang tersebar dilangit. membentuk pola-pola indah. ketika pagi datang, keduanya harus berpisah lagi. tak apa, perpisahan ini hanya sementara. keduanya kemudian saling berjanji untuk bertemu kembali saat senja datang dan menghabiskan waktu malam bersama sebelum subuh menjemput jingga pergi dari pelukan nila.

ini pagi deng. bukan sore.

19.4.15

Kobam Keliling Sawah dan Kebon

Hayh. Akhirnya nyepam lagi di blog subhanallah seneng banget:') harusnya mah ngerjain mpkt a:') serah amat dah habisnya temen gue ada yang belom ngumpulin ampe gini hari padahal deadline besok jam 10 pagi. Sementara itu gue yang nyatuin dan ngeprint, tapi besok dari jam 8 sampe jam 10 gue nya kelas:') Auk ah.

Jadi ceritanya gue baru balik perjalanan kedua. Capek banget. Menaiki bukit sampe merayap merayap saking curamnya. Menuruni lembah sampe merayap merayap *lagi* saking.... ngga tau. Ngga bisa dijelaskan dengan kata-kata:') Baru balik setelah hampir 2 hari muter-muter ngerusakin sawah orang sekitar jam 5 sore hari ini dari exit point.

Perjalanan kali ini bertemakan navigasi dan survival. Jadi kita diharuskan pergi ke beberapa titik yang sudah dikasi tau koordinatnya. Walhasil karena belom jago navigasi, yang ada kita nyasar karena kelamaan melipir deket sawah warga. Akhirnya motong jalan karena udah terlalu jauh nyasar dan kita melewati tanjakan terjal yang sekelilingnya hutan-hutan sama kebon pisang. Harusnya ngga perlu motong jalan begitu, karena setelah motong jalan itu, kita njebul-njebul di pemukiman warga. Lol.

Terus perjalanan kali ini di setting melewati lembah, kayanya biar kita tahu gimana sulitnya nyebrang punggungan dan bahayanya lembah. Meski begitu, di lembah yang gue lalui itu ada semacam curugnya gitu, bagus bangeeet tapi lumayan dalem gitu dibawah kaya air terjun di gua bawah tanah (??!!). Sayangnya di situ salah satu dari kelompok gue ada yang *dalam skenario* cedera patah tulang. Sehingga ngga bisa foto-foto unyu. Gue juga pada akhirnya *dalam skenario* terkena hipotermia. Aslinya emang kedinginan parah sih, tapi ngga sampe hipo juga.

Sementara kegiatan survivalnya cuma sedikit yang dipraktekin kaya bikin api, nyari air selain dari sungai, bikin emergency shelter, ngasih sinyal bahwa kita hilang atau ketika ada tim SAR lewat, bertahan dari jam 12 siang sampe jam 12 siang lagi cuma makan seadanya:') Tapi bakal berguna bangetlah ilmunya untuk perjalanan berikutnya. Yang lucu sih emergency shelternya (bilangnya bivak). Gue tidur berdua sama temen gue di satu bivak. Karena turunan, tanpa dia sadari dia keluar dari bivak. Bangun-bangun dia udah di rumput njir. Untung dia ketahan carrier, kalo ngga dia udah ngglundung jauh kayanya:') 

Beda sama gue, karena bivaknya sempit dan posisi tidur gue ngga enak, jadinya tidur gue ngga enak juga, walhasil gue kaya semacam halusinasi gitu. Ada satu waktu dimana gue ngeliatnya bivaknya jadi luaaas banget. Napas gue juga ngga sumpek lagi. Eh ternyata itu kepala gue keluar dari bivak:' baru sadar sekitar jam 3 pagi. Untung ngga liat yang aneh-aneh:')

begitulah kurang lebih bentuk bivaknya. cuma tali diiket ke pohon terus lambarin ponco diatasnya. dijadiin tenda-tendaan deh *abaikan yang lagi minum aer*

Meskipun perjalanan kali ini cuma di kaki gunung (lebih banyak muterin sawah dan kebon orang), tapi entah kenapa seru banget. Mungkin karena nyasarnya (??) Ohiyaaak kelompok gue juga ngelewatin jembatan kayu gitu yang horror kaga ada pegangannya (kata salah satu temen gue dari kelompok lain: jembatan shiratal mustaqim) sayangnya gaada fotonya:( udah deh nih gue kasih poto-poto selpi aja.

poto-poto di sawah orang setelah mendaki bukit nan terjal

pagi-pagi di basecamp 2, langitnya cerah bangettt euy
poto di sawah orang *again* pas perjalanan balik, sayang puncak gunung salaknya ketutupan.
Aaak unforgettable banget keknya. Mentor tercinta yang nemenin keliling dan muter-muter sabar banget dan baik banget. Mentor yang satu lagi cuma bisa ikut pas ke lembah dan ke basecamp 2 karena sibuk ngontrol kelompok lain. Mentor yang satunya lagi sedang KL ke Lombok jadi ngga ikut perjalanan. Tapi dia bantuin kita-kita packing. Carrier gue adalah salah satu mahakaryanya. Gimana ngga mahakarya coba, barang-barang gue banyak banget dan makan tempat semua, tapi bisa masuk ke carrier semuanya dan langsung seimbang:") super sekali dah.

Terus ngga ada pacet yaaay meskipun ketemu ulet bulu tiga kali dijalan. Dan yang paling gue syukuri: cuaca 70% cerah. Coba kalo ujan... beuh abis dah di bivak langsung hipo kali wkwk. Intinya sih seru banget dan ilmunya juga dapet banget. Semoga perjalanan setelah ini tambah seru wakakak.