29.1.16

did you get enough?

dari awal, semua orang membicarakan tingkah lakumu yang tidak umum
kalau mereka bilang, kamu terlalu sensitif
atau... "baper"

tidak, oh, tidak. bukannya aku tidak menghargai perasaanmu. hanya saja, kata baper dengan konotasi negatif itu memang nampaknya cocok sekali untuk tingkahmu.

aku tidak mengerti apakah aku yang terlalu keras, terlalu batu. apakah aku memang tidak memenuhi persyaratan menjadi temanmu. aku tidak mengerti. dan akhirnya aku masa bodoh.

aku mungkin memang tidak akan pernah mengerti, kriteria seorang "teman" dimatamu.

dan akhirnya aku masa bodoh.

blokir saja semua akunku. blokir saja hidupmu dari hidupku.

aku tidak rugi. label bahwa aku adalah temanmu akan hilang. orang-orang tidak akan mempertanyakan lagi bagaimana aku bisa tahan menghadapimu.

dan akhirnya...

padamu...

aku...

masa bodoh.

25.10.15

33 Jam Menggila

Hayyy!!! Yha lama banget ternyata gue ngga ngepost :B Perasaan kemaren banyak yang mau di post.... tapi ah sudahlah ngga penting.

Ceritanya gue jadi supersibuk gitu di kampus. Sok sibuk lebih tepatnya. Empat kepanitiaan, dua organisasi, dua puluh satu sks, dan kerjaan rumah. Ya gitu. Jadinya ngga fokus dan kalo liat list tugas rasanya malah mau tidur atau guling-guling aja di kasur ngga mau bangun (padahal udah jam setengah delapan dan masuk kuliah jam delapan).

Yeah. Itulah mengapa gue melarikan diri dari kenyataan.... melarikan diri..... yang ujungnya..... malah jadi sulit untuk kembali ke kenyataan.....

Gue ikutan tim advance fun trip KSG-GMC pergi ke Goa Buniayu hari Sabtu-Minggu kemaren. Padahal gue staff acara, bukan staff advance, dan bukan juga bagian dari PI-BPH. Dan gue orang ketujuh. Jadi jombs gitu di perjalanan wkwkwk. Yang ikut ada zulfa&bubu, ka devina&ka ammar, ka otto&ka naili (tim motor). Dan gue :")

Day I

Jalan dari Lenteng ke Bogor menghabiskan waktu sekitar 45 menit. Meeting point di Stasiun Bogornya. Terus jalan kaki dari Stasiun Bogor ke Stasiun Paledang. Sumpah w baru tau ada stasiun paledang, jaraknya cuma 10 menit jalan kaki dari stasiun bogor. Dari stasiun paledang kita naik KA Pangrango kelas ekonomi jurusan Bogor-Sukabumi dengan tarif 20.000 per orang dan durasi sekitar 3,5 jam.

Kok lama? Soalnya sempet terhambat gitu karena di daerah Cigombong, rel keretanya melengkung dan ngga bisa dilewati. Akhirnya ngaret satu jam, baru sampe di Stasiun Sukabumi jam setengah lima. Dari stasiun sukabumi ke goa buniayu harus dua kali nyambung angkot, sekitar satu jam baru nyampe. Medannya? Beuh... naik turun belok-belok. Kalo mau ke Goa Buniayu dan naik angkot dari Jubleg, harus persiapan minum antimo biar ngga mabok.

Karena gue mabok :')

Tim angkot nyampe duluan di pintu masuk kawasan Goa Buniayu sekitar jam 6 sore sementara yang tim motor baru sampe sekitar jam 9 malem karena nyasar (hampir sampe ke Pelabuhan Ratu katanya). Untunglah ada warga sana yang berbaik hati mau nganterin sampe ke jalan gede yang mengarah ke Goa Buniayu.

Acara malemnya cuma evaluasi, rencana buat hari minggu, masak, dan itung duit. Sisanya tidur.

Day II

Katanya pada mau bangun jam 4, tapi gue bangunin dari jam 4, baru pada bangun beneran sekitar jam 6 :') gue sedih :') ngga sih, biasa aja sebenernya. Hari ini caving!!! Gue bersemangat. Eh tapi survey lokasi dulu karena kemaren udah kemaleman untuk menjelajah sekitar.

tempat nge camp. kek camping fun gitu ya...
Akhirnya kita yang tim angkot caving dan yang tim motor nyari kepastian ibu-ibu catering.

ciat ciatttt udah macem astronot gitu bajunya :')


Fyi goa yang kita pilih itu goa yang vertikal. Serem banget bok liat nih turunnya pake tali begini :'

Turunnya 18 meter booook whiiiii
begini nih setelah udah nyampe bawah

baru mulai jalan udah ketemu sungai... kalo kemarau cuma semata kaki, kalo penghujan bisa sampe pinggang, bahkan katanya goa nya bisa tenggelam...





dinding goa, bagi yang suka geografi fisik seru banget nih


celah! itu kebawahnya dalem banget sekitar 8 meter.

jurang pertama...


jurang kedua....

celah lagi


lagi-lagi celah, tapi ngga terlalu lebar


cekungan(?) lumayan dalem tuuh sekitar satu meter.

jurang tiga

masih di jurang tiga tapi kami tak menyangka harus begini sisa perjalanan kami...

nah ini.. naiknya seru bat yak..

turunan bingung: gue nginjek yang mana dulu ya?





celah lagii

nah itu lumpur. iya. lumpur...
Setelah gambar diatas, semuanya tak terdeskripsikan. Bisa sih di deskripsiin........... ya gitu. Tidak dapat terdokumentasikan karena kondisi penuh lumpur. Gilz. Musim kemarau aja aernya bisa sepinggang, apalagi kalau penghujan? Dan lumpur itu sampe lutut. Kadang sepatu bot yang kita pake kelelep di lumpur dan kalo udah begitu harus nyeker dulu dan ngambil botnya dari bawah.

Selain kondisi lumpur yang subhanallah-aku-ngga-lagi-lagi-ke-sana, kondisinya makin mengerikan. Jurang tambah banyak. Jalanan semakin sempit. Lumpur bikin pijakan jadi licin. Kalo ngga nyalain headlamp, kondisinya bener-bener gelap total. Gelap banget. Ngga bisa liat apa-apa **yhaiyhalhaaaaa*

Kalo ngga ada air atau ngga ada kelelawar, suasananya hening total. Kalo ngomong atau nyeletuk kasar pasti diliatin sama guidenya **yhaiyhalhaaaaa** Dan kita juga ngga tau kan disana ada "siapa" jadi harus bener-bener jaga omongan. Percaya ngga percaya si.... tapi serem juga kan kalo kenapa-kenapa di dalem goa. Jurang semua lagi isinya astagfirullah :'

Seru si tapi.... kalo takut mah.... wkwkwk seru banget sih tapi.

Apalagi ketika melihat cahaya matahari. Cahaya matahari lho ya bukan cahaya headlamp :(


Seneng banget berasa keluar dari manaaa gitu:'

Terus bersih-bersih di Curug Bibijilan.




Udah. Terus pulang deh. Ehiya pulangnya kita nebeng gituu. Seru dah. Biasanya kalo di kota-kota nebeng palingan lima belas menit gitu yak, ini kita nebeng sekitar 45 menit. Dari pedalaman sampe menemukan peradaban(???) Nggak gitu juga sih sebenernya. Terus nyambung-nyambung angkot karena kita kehabisan tiket kereta untuk balik. Sepanjang perjalanan pulang gue cuma tidur. Berangkat dari Buniayu jam 13.30, baru touch down Pasar Minggu sekitar jam 20.30 :''')


Huftinaaaa seneng bangettt tapi gue ngga mau masuk goa lagi :') Udah ah besok ada uts pengindraan jauh sama geoman :') semoga fun trip nya lancarrr wiiii.

21.8.15

54 Jam Menggila (2)

Yaaay!! Ceritanya tadi pagi (((tadi pagi))) gue baru saja pulang dari Gunung Prau. Agak aneh sebenernya karena gunung itu lebih mirip perbukitan ketimbang gunung. Gunung Prau ini terletak di kawasan wisata Dieng, Wonosobo. Rencananya naik lewat Jalur Patak Banteng, turun lewat Dieng. Total yang ikut perjalanan kali ini ada 15 orang, mayan rame.

Day I
Gue baru selesai packing tralala trilili jam dua belas lewat. Cuma bisa tidur selama 2 jam, jam 3 gue bangun dan berangkat ke Stasiun Pasar Senen. Gue nyampe di sana sekitar jam setengah lima, pada ngemper di depan toko donat. Setelah solat subuh, ngeprint tiket, dan semuanya udah kumpul, akhirnya kita berangkat ke Stasiun Purwokerto jam 05.30. Sesampainya di Purwokerto langsung naik angkot ke terminal dan dari sana naik bus ke arah Wonosobo. Di Wonosobo, kita menetap di rumah eyangnya Yoann. Total lama perjalanan ke sana sekitar 10 jam. 

Rumah eyangnya Yoann bener-bener rumah nenek banget:') Makan tersedia, cemilan ada, minum tinggal tuang, bobo udah disiapin bantal karpet selimut, mau nonton tv silakan, mandi di ingetin... the best lah.

Malemnya ke alun-alun dulu. Jajan, poto-poto, dan melurusukan segala rencana untuk esok hari. Berhubung saat itu udah jam 10, akhirnya balik ke rumah eyang Yoann dan kita pun pada bobo.

Day II
Alarm sahut-sahutan dari jam 4 pagi sampe jam 7 pagi. Rata-rata pada bangun jam lima sampai jam setengah 6. Tadinya sempet mager gila, secara tinggal di rumah nenek, tapi kemudian kita jalan juga. Mager dapat dikalahkan dan kita jalan dari jam 10 pagi. Mulai trekking jam setengah 12 siang.

Panas, berdebu parah sampe engap. Kanopi tertutupnya juga cuma sedikit jadi keringetan banget. Jalurnya nanjak terus ngga berenti-berenti, cuma ada beberapa landai. Untung pemandangannya bagus, jadi seneng trekkingnya. Ada 3 pos yang dilalui dan alhamdulillah jalurnya ngga panjang, cuma 3 jam naiknya.
nanjaknya:' debunya:'
pemandangan di Jalur Patak Banteng
Di atas, pemandangannya spektakuler banget. Awan ada di atas dan di bawah (padahal kayanya gunung ini ngga tinggi-tinggi banget). Adakalanya sore itu jadi cerah banget (tadinya berkabut dan awan udah gelap gitu kaya mau hujan) dan nampaklah Gunung Gumbing dan Sindoro di kejauhan. Yang tadinya lagi masak nasi jadi berlarian ke bukit terdekat dan foto-foto.

penampakan Gunung Sumbing dan Sindoro
Sunset? Beuh. Sunset lautan awan. Keren banget gilaaaak. Sebenernya kalo ngga lautan awan keliatan Gunung Slamet. Ah auk dah keren banget pokoknya.

sunset :')
Malemnya pas lagi pada masak, gue keluar tenda, ngeliat langit yang... Masya Allah banget cerahnya. Hafidz, Rahe, gue akhirnya diem-diem naik ke bukit yang ada tugunya dan foto-foto disana. Keren banget parah. Sayangnya kita ngga kuat lama-lama karena angin kenceng banget dan dingin banget. Setelah balik ke tenda, kita makan malem. Hafidz, Sodi, Bubu, Yoann, Rani pada main kartu sampe malem. Sisanya pada bobo (gue ngga bisa tidur sebenernya karena dingin banget). Yang main kartu akhirnya tidur sekitar jam 11.

cerahnya langit di Gunung Prau
kami-kami yang ngga ikutan masak dan malah foto-foto menerjang dinginnya malam sampe pantat geter-geter

Day III
Jam 2 pagi pada ribut lagi karena kelaparan dan akhirnya masak mie. Tenda gue ngga ikutan masak mie, tapi pada ikut kebangun. 
Rahe tiba-tiba nanya gini "Itu suara apa, sih? Kaya suara ombak."
Terus Sodi jawab, "Angin itu."
Dari malem suara anginnya juga udah kedengeran, kenceng banget. Dari jauh kedengerannya "nguuung nguuung" begitu kena pohon suaranya mirip ombak nyampe ke pantai gitu "bressssh".

Ngga begitu lama, kemudian pada bobo lagi. Jam 5, Sodi rusuh banget bangunin tiga tenda untuk nunggu sunrise. Biasanya gue yang bangunin, tapi karena dingin jadinya gue mager banget:' Begitu naik, angin bener-bener kenceng dan dingin bangeeet. Pantat sampe geter-geter ngga berenti. Tapi ngga nyesel, sunrise nya cantik banget:''

sunrise:')
Setelah sunrise, sebagian pada ngelanjutin tidur yang kurang nyenyak semalem karena dingin. Gue jalan-jalan ke atas, melihat pemandangan di kejauhan yang cerah. Gue bahkan berhasil melihat Gunung Slamet:')
ituuu yang paling tinggi di kejauhan itu Gunung Slamet :')
Sumbing-Sindoro dan bukit-bukit
Begitu gue balik, udah pada bangun dan makan. Selesai makan (yang mana rusuh banget), langsung packing, kita turun jam 11 siang. Jalanannya turun naik, lewatin perbukitan gitu. Tetep berdebu:( Tapi pemandangannya bener-bener dah. Menyegarkan mata banget.

pemandangan Jalur Dieng. sama aja sih sebenernya, tapi tetep aja bagus:'
Sampe di basecamp Dieng jam setengah 3, langsung makan dan ganti baju, terus gue pulang duluan. Tadinya mau bareng Sodi sama Alvin, tapi Alvin belom ganti baju jadinya gue duluan. Sisanya pada mau ke Telaga Warna dulu. Eh, ternyata gue ketemu sama Alvin di Stasiun Purwokerto, tapi kereta gue jalan duluan, jadi Alvin masih harus nunggu di stasiun.

Day IV
Kereta gue dingin, tapi ngga sedingin di Dieng:') Gue baru nyampe di Jakarta jam 02.30. Nyampe di rumah hampir jam setengah 4 pagi. Perjalanan kali ini paling menyenangkan buat gue, isinya orang gila semua dan pemandangannya bagus banget sepanjang jalan:')


Semoga akan ada perjalanan yang kaya gini lagi kedepannya :')

14.8.15

apa

Hujan. Selalu hujan dikala dirimu memintaku untuk bertemu. Entah mengapa, selalu hujan. Dan entah mengapa pula, selalu aku yang kehujanan. Sementara dirimu sudah tiba di tujuan dan menunggu diriku datang.

Basah kuyup, kedinginan. Jaketku pasti selalu basah. Oh, dan aku tak pernah mengerti mengapa kamu tak pernah meminjamiku jaketmu. Baru hari ini saja, itu juga cuma sebentar. Untung saja senyumanmu begitu hangat sehingga aku selalu lupa akan rasa kedinginanku.

Ah sudahlah, lupakan masalah hujan dan jaket itu.

Aku selalu ada jika kamu butuh pertolongan. Demikian pula, kamu juga selalu ada jika aku butuh sesuatu. Namun aku selalu mengikuti jadwalmu, 'aku harus pergi setelah jam 3', 'aku ada urusan sebelum jam 5'. Sebaliknya dengan dirimu. Kamu pasti mengeluh bila aku harus pergi lebih awal. Apalagi jika aku sudah menyebutkan kata kunci itu, "pulang".

"Aku harus pulang sekarang."
'Jangan pulang sekarang.'
"Mengapa?"
'Jangan.'
"Tapi aku benar-benar harus pulang."
Di ambilnya tas kecil dari genggamanku. 'Kalau begitu tak kuberikan tasmu supaya kamu tidak bisa pulang.'
"Ah, tasnya cuma kamu pegang. Kalau aku ambil juga bisa."
'Memangnya kenapa, sih? Mengapa kamu sering meminta pulang ketika aku membutuhkan dirimu?'

Aku bingung. Entahlah. Dulu aku yang selalu mengambil tasmu. Dulu aku yang selalu menanyakan itu padamu. Kamu juga pada akhirnya menanyakan itu juga. Harus kujawab apa? Jujur? Atau kututupi saja? Tapi aku sudah tak ingin menutupi ini semua.

"Kalau kamu jadi rumahku, mungkin aku tak akan pergi lagi." Matamu yang berwarna coklat tua menatap mataku.
"Ah, tapi kamu, kan, sudah menjadi rumah untuk yang lain."

Kemudian aku menyambar tasku dari tanganmu, dan beranjak pulang ke rumah. Meninggalkan dirimu dengan pertanyaan-pertanyaan yang kini hanya bisa dijawab oleh kekosongan.

Sial, aku memang hanya berani mengatakan itu pada diriku sendiri.