12.6.16

salahkan dia...?


Sedekat januari. Namun januari tak bisa disalahkan. Hanya karena februari datang, lalu menghancurkan segalanya. Januari tak bisa disalahkan. --Sedekat januari, yang tetesan hujannya masih segar menerpa memori, yang angin dinginnya masih menghembus nurani. Hanya karena februari datang, lalu mengenyahkan segalanya. --Sedekat januari, yang rasanya seperti bertahun-tahun lalu. Padahal hanya beberapa waktu yang lalu. Sedekat itu. --Namun januari tak bisa disalahkan, begitu juga februari. Dilihat dari sudut mana pun, keduanya sama-sama benar. Keduanya sama-sama salah. --Meski, dulu kita sedekat januari. Jangan rindu pada januari. Jangan pula sedih mengingat januari. --Meski, kita mencintai januari. Jangan salahkan januari, akan kenangan-kenangan yang dibawanya pergi....


22.5.16

apa

-dan kala itu kita berjalan berdampingan. menembus belukar dan pepohonan berlumut yang melintang. berusaha mencari jalan keluar yang entah ada dimana.
-dan kala itu kita berjalan berdampingan. melewati padang edelweiss untuk yang kedua kalinya.
-dan kala itu kita berjalan berdampingan. melalui jalur berbatu yang entah sudah keberapa kalinya.

"kadang kita memang harus merelakan orang yang kita kagumi, ya." -entah mengapa tiba-tiba hal itu tercetus. sial. ia langsung menoleh.
'hmm. menarik. jadi lo salah satunya, ya?' -ia menenggak minuman di botol.
"ya... antara lain." -sebenarnya aku jadi benci momen ini.
'jangan, gue udah pernah bilang, kan.'

-haha. tapi kata-kata itu bumerang.

"lo juga jangan, dong, kalo gitu?"

-ia membuang muka.

'ini cuma temporal.'
"hmm."

-kedamaian hutan itu. pacet yang meliuk-liuk diatas sepatu. tetes-tetes air hujan yang mulai turun. merekam semuanya, sekaligus membungkam segalanya.

'ayo jalan lagi."

14.3.16

Elektron

Belakangan ini ada banyak suara dalam kepala. Sebenarnya aku tidak yakin, apakah benar suara itu datang dari kepala ini?

Ada yang sedih.
Ada yang senang.
Ada yang minta makan melulu dan membuat tubuh ini makin tak berbentuk.
Ada yang memanggil-manggil namaku. Mengajukan banyak pertanyaan dan melontarkan banyak pernyataan.

Apa effort-mu? Sudah semester empat.
Gimana perijinan gedung?
Peta udah di salin ke kalkir?
Udah belajar? Besok UTS geofis 10 ppt, 50 soal.
Tiga minggu lagi kita nanjak. Jogging, ya!
Coklat. Pokoknya habis dari Dekanat lo harus beli coklat.
Kak aku ngga bisa dateng, gimana dong?
Tolong jaga bebi jam 5 sore.
Gue butuh lo ngundang Kepala Departemen untuk acara besok jam 4 sore, ya.
Ajarin gue prak metkuan, dong.
Kamu hari ini pulang atau ngga?
Kasi tau caang untuk revisi laporan sama poster.
Ngga ada Data Interoperability di ArcMap gue, mungkin tugas ini ngga seharusnya dikerjakan.

Lalu suhu tubuh memaksa air raksa naik menyentuh tick mark berangka 39. Kalimat Pak Sobirin mendadak masuk dalam pikiranku.

"...bayangkan kalau Bumi berhenti berputar barang semenit saja, barangkali kita semua jatuh, tidak bisa berdiri..."

bukan itu yang aku bayangkan. Apa jadinya..... kalau ternyata Bumi dan planet-planet lain di tata surya hanyalah elektron-elektron dan matahari hanyalah sebuah inti atom. Ada kehidupan yang jauh lebih besar..... lalu atom yang kita pelajari itu ternyata sebuah tata surya yang punya kehidupan seperti di Bumi......

dor!

Entah dari mana petasan itu tiba-tiba meledak pecah diatas atap rumah. Suaranya nyaring. Dadaku terasa sesak, katanya itu karena dingin malam. Bukan karena sakit hati. Kelelahan.

Lelah fisik. Lelah mental. Aku memang payah.
dia bilang: sebuah tugas... tak pernah jatuh di pundak yang salah...
namun bagaimana jika begini: tugasnya yang salah. Atau ternyata pundaknya tepat, tapi pemilik pundaknya yang tidak tepat.

Ia hanya menatapku hampa sambil mengedikkan bahu, lalu pergi mencari sebotol minuman ringan.

25.10.15

33 Jam Menggila

Hayyy!!! Yha lama banget ternyata gue ngga ngepost :B Perasaan kemaren banyak yang mau di post.... tapi ah sudahlah ngga penting.

Ceritanya gue jadi supersibuk gitu di kampus. Sok sibuk lebih tepatnya. Empat kepanitiaan, dua organisasi, dua puluh satu sks, dan kerjaan rumah. Ya gitu. Jadinya ngga fokus dan kalo liat list tugas rasanya malah mau tidur atau guling-guling aja di kasur ngga mau bangun (padahal udah jam setengah delapan dan masuk kuliah jam delapan).

Yeah. Itulah mengapa gue melarikan diri dari kenyataan.... melarikan diri..... yang ujungnya..... malah jadi sulit untuk kembali ke kenyataan.....

Gue ikutan tim advance fun trip KSG-GMC pergi ke Goa Buniayu hari Sabtu-Minggu kemaren. Padahal gue staff acara, bukan staff advance, dan bukan juga bagian dari PI-BPH. Dan gue orang ketujuh. Jadi jombs gitu di perjalanan wkwkwk. Yang ikut ada zulfa&bubu, ka devina&ka ammar, ka otto&ka naili (tim motor). Dan gue :")

Day I

Jalan dari Lenteng ke Bogor menghabiskan waktu sekitar 45 menit. Meeting point di Stasiun Bogornya. Terus jalan kaki dari Stasiun Bogor ke Stasiun Paledang. Sumpah w baru tau ada stasiun paledang, jaraknya cuma 10 menit jalan kaki dari stasiun bogor. Dari stasiun paledang kita naik KA Pangrango kelas ekonomi jurusan Bogor-Sukabumi dengan tarif 20.000 per orang dan durasi sekitar 3,5 jam.

Kok lama? Soalnya sempet terhambat gitu karena di daerah Cigombong, rel keretanya melengkung dan ngga bisa dilewati. Akhirnya ngaret satu jam, baru sampe di Stasiun Sukabumi jam setengah lima. Dari stasiun sukabumi ke goa buniayu harus dua kali nyambung angkot, sekitar satu jam baru nyampe. Medannya? Beuh... naik turun belok-belok. Kalo mau ke Goa Buniayu dan naik angkot dari Jubleg, harus persiapan minum antimo biar ngga mabok.

Karena gue mabok :')

Tim angkot nyampe duluan di pintu masuk kawasan Goa Buniayu sekitar jam 6 sore sementara yang tim motor baru sampe sekitar jam 9 malem karena nyasar (hampir sampe ke Pelabuhan Ratu katanya). Untunglah ada warga sana yang berbaik hati mau nganterin sampe ke jalan gede yang mengarah ke Goa Buniayu.

Acara malemnya cuma evaluasi, rencana buat hari minggu, masak, dan itung duit. Sisanya tidur.

Day II

Katanya pada mau bangun jam 4, tapi gue bangunin dari jam 4, baru pada bangun beneran sekitar jam 6 :') gue sedih :') ngga sih, biasa aja sebenernya. Hari ini caving!!! Gue bersemangat. Eh tapi survey lokasi dulu karena kemaren udah kemaleman untuk menjelajah sekitar.

tempat nge camp. kek camping fun gitu ya...
Akhirnya kita yang tim angkot caving dan yang tim motor nyari kepastian ibu-ibu catering.

ciat ciatttt udah macem astronot gitu bajunya :')


Fyi goa yang kita pilih itu goa yang vertikal. Serem banget bok liat nih turunnya pake tali begini :'

Turunnya 18 meter booook whiiiii
begini nih setelah udah nyampe bawah

baru mulai jalan udah ketemu sungai... kalo kemarau cuma semata kaki, kalo penghujan bisa sampe pinggang, bahkan katanya goa nya bisa tenggelam...





dinding goa, bagi yang suka geografi fisik seru banget nih


celah! itu kebawahnya dalem banget sekitar 8 meter.

jurang pertama...


jurang kedua....

celah lagi


lagi-lagi celah, tapi ngga terlalu lebar


cekungan(?) lumayan dalem tuuh sekitar satu meter.

jurang tiga

masih di jurang tiga tapi kami tak menyangka harus begini sisa perjalanan kami...

nah ini.. naiknya seru bat yak..

turunan bingung: gue nginjek yang mana dulu ya?





celah lagii

nah itu lumpur. iya. lumpur...
Setelah gambar diatas, semuanya tak terdeskripsikan. Bisa sih di deskripsiin........... ya gitu. Tidak dapat terdokumentasikan karena kondisi penuh lumpur. Gilz. Musim kemarau aja aernya bisa sepinggang, apalagi kalau penghujan? Dan lumpur itu sampe lutut. Kadang sepatu bot yang kita pake kelelep di lumpur dan kalo udah begitu harus nyeker dulu dan ngambil botnya dari bawah.

Selain kondisi lumpur yang subhanallah-aku-ngga-lagi-lagi-ke-sana, kondisinya makin mengerikan. Jurang tambah banyak. Jalanan semakin sempit. Lumpur bikin pijakan jadi licin. Kalo ngga nyalain headlamp, kondisinya bener-bener gelap total. Gelap banget. Ngga bisa liat apa-apa **yhaiyhalhaaaaa*

Kalo ngga ada air atau ngga ada kelelawar, suasananya hening total. Kalo ngomong atau nyeletuk kasar pasti diliatin sama guidenya **yhaiyhalhaaaaa** Dan kita juga ngga tau kan disana ada "siapa" jadi harus bener-bener jaga omongan. Percaya ngga percaya si.... tapi serem juga kan kalo kenapa-kenapa di dalem goa. Jurang semua lagi isinya astagfirullah :'

Seru si tapi.... kalo takut mah.... wkwkwk seru banget sih tapi.

Apalagi ketika melihat cahaya matahari. Cahaya matahari lho ya bukan cahaya headlamp :(


Seneng banget berasa keluar dari manaaa gitu:'

Terus bersih-bersih di Curug Bibijilan.




Udah. Terus pulang deh. Ehiya pulangnya kita nebeng gituu. Seru dah. Biasanya kalo di kota-kota nebeng palingan lima belas menit gitu yak, ini kita nebeng sekitar 45 menit. Dari pedalaman sampe menemukan peradaban(???) Nggak gitu juga sih sebenernya. Terus nyambung-nyambung angkot karena kita kehabisan tiket kereta untuk balik. Sepanjang perjalanan pulang gue cuma tidur. Berangkat dari Buniayu jam 13.30, baru touch down Pasar Minggu sekitar jam 20.30 :''')


Huftinaaaa seneng bangettt tapi gue ngga mau masuk goa lagi :') Udah ah besok ada uts pengindraan jauh sama geoman :') semoga fun trip nya lancarrr wiiii.

4.10.15

ceritanya lagi stress

Ceritanya w lagi stress. Ngga deng, gue ngga stress. Mungkin sedikit tertekan aja karena masih belom bisa menyesuaikan diri dengan tugas-tugas yang ngga tau kapan abisnya, dengan orang-orang disekitar gue with their unstable emotion... entahlah. Mungkin guenya aja yang baper.

Ehiya tapi gue mo sekalian curhat. Semester ini gue ngambil 21 sks. Nambah satu sks doang dari semester lalu tapi rasanya mo lompat-lompat di pinggir pantai gituh. 

Tiap matkul selalu ada tugas di setiap pertemuannya. Lebih parah lagi kalo modelnya itu kelas dengan dosen banyak dan selalu, tiap dosen ngasih tugas. Giliran di kelas yang dosennya cuma satu, sekali dikasi tugas sekaligus tiga biji. Belom lagi kalo tugasnya ngga sesuai sama yang mereka harapkan: Revisi. Iya. Tugas harus di revisi juga bok. Dan tiap hari ada aja presentasi.

Itu belom ditambah tugas dirumah, tugas organisasi, dan tugas kepanitiaan. Baru-baru ini ini gue ngedata sekitar empat puluhan tim (itu baru di satu bidang, belom di bidang lain) yang mana per tim nya terdiri dari tiga orang. Proses ngedatanya itu mindahin data-data hardcopy jadi softcopy, kalo biodata aja mah gapapa, nah ini sama foto segala mo nangos:''' Belom lagi kalo tiba-tiba disuruh berburu tanda tangan kadep. Beuh. Cakep bener dah.

this september feels like
whoooaaaaaaaaa
Untunglah 26 September kemarin dapet tiket gretongan dari Astrini buat ke Jakarta Comic Con. Acaranya cosplay gituhh tapi cosplay tokoh Marvel. Agak-agak menggila disana karena banyak sekali tokoh-tokoh incredible yang kostumnya kece-keceeee. Somehow gue merasa muda kembali(?)

Astrini, Devi, kakaknya Astrini, dan gue pun jalan ke Jakarta International Expo (yang mana gue ngga tahu itu dimana) melewati sebuah stasiun bernama Stasiun Rajawali. Ini serius, gue baru pertama kali tau ada stasiun ini:(

Sesampainya disana............ gue menggila dan foto-foto sama cosplayer yang entah mengapa di mata w keren bgdh ajha gt.

ketemu sama hantu lucu iniiii <3 br="">



YAAAAAAY IRON MAN!!!!! ketemu sekaligus 2 alig aliggg

Terus makan roti bareng Depi dan Astrunk sambil foto-foto slepiyyy:*






 
Terus nonton kontes cosplay!!! Terus udah deh pulang... sempet bingung gitu gara-gara ngga bisa pulang dari stasiun rajawali karena ada yang anjlok gitu... akhirnya lewatin kawasan yang anjlok dulu deh baru bisa lanjutin naik angkot. Qu really happy karena ini jadi refreshing buatqu. Semoga bisa jalan-jalan lagi bareng astrunk dan depi ihiyyy.