24.9.14

Let me go home........

Di saat weekend lo berubah dari donlot lagu jadi donlot materi kuliah...
Di saat malem-malem waktu bobo lo berubah jadi begadang mantengin laptop buat nyelesein tugas...
Di saat lo lagi ketemu sahabat lo tiba-tiba di telpon untuk rapat...
Di saat lo nggak ada temen untuk berbagi rasa suka dan duka...
Di saat lo nggak bisa ngerjain kuis perdana aljabar sama sekali...
Di saat lo harus bolak-balik lantai 1-lantai 4 demi secoret tanda tangan dosen...
Di saat lo curi-curi waktu untuk sekadar mengingat kembali materi kuliah yang banyak banget...
Di saat lo nggak bisa ngandelin temen sekelompok lo padahal deadline tinggal sejam lagi...
Di saat lo harus pulang malem banget sementara besok ada tugas dan kelas masuk pagi...
Di saat lo belom bisa adaptasi dengan itu semua...

Yaudah syukuri aja.

Jalanin aja dulu.

Ntar juga selesai...

..............................

...........................

......................

..................

..............

..........

......

...Tapi nggak tau kapan selesainya...

31.7.14

lolos vs nyelos

Yeaaah! Jumpa lagi dengan saya! *mulai gajelas*
Liburan panjang, penantian panjang, galau-galau berkelanjutan... semua itu membuat gue nggak jelas. Udah genap 3 bulan gue nggak belajar (itu mah ganjil bukan genap ya?). Otak gue serasa tumpul, makanya gue jadi agak-agak error gini. (Gue sempet ngerjain soal mtk gitu kemaren, terus karena udah terlalu error....2x3 pun gue jawab 10-_- *curcol)

Kemarin (nggak kemarin juga sih), gue akhirnya diterima di salah satu ptn ternama. Tapi entah kenapa saat itu yang gue rasakan malah ngedown, tiba-tiba gue berpikir bahwa hidup gue berhenti saat itu, rasanya ada bagian di hati gue yang luruh jatuh pecah kemudian berserakan tak karuan dilanjutkan dengan menyanyikan reff salah satu lagu Naif, "MENGAPAAA... AKU BEGINIII?". Tapi setelah gue ngasih tau nyokap dan keluarga gue yang lain... rupanya mereka seneng banget dan langsung mengucap syukur.

Bersyukur. Mungkin itu yang gue lupakan setelah lihat pengumuman.

Sekarang gue jadi tersadar karena ternyata lumayan juga temen-temen gue yang nggak dapet ptn. Gue tersadar bahwa... gila banget ya, bukannya kemaren gue bersyukur, gue malah ngedown gara-gara ketolak di pilihan pertama dan kedua. Malah ada yang baru keterima setahun setelah lulus SMA, tapi dia langsung ngucap hamdalah di twitter (gue sempet ngepoin twitter salah satu kakak kelas gue yang dulu galak sama gue, DAN DIA SEKARANG SATU FAKULTAS SATU JURUSAN SAMA GUE HAYOLOOO).

Tapi jujur, ngelihat temen-temen gue yang pada ga lolos seolah-olah jadi tamparan buat sikap gue kemarin.

Ada yang menarik diri, ada yang menutupi kesedihannya dengan senyuman lebar (padahal......sakitnya tuh.....disini *nunjuk dada*), ada yang tetep berusaha sekuat tenaga dengan semangat juang berkobar-kobar demi dapet satu kursi di ptn. Beragamlah sikapnya.

Tapi gue selalu percaya, apapun yang diberikan Tuhan adalah yang terbaik buat kita dan sesuai dengan kemampuan kita juga. Yang penting, tetap bergerak, tetap membuka lembaran buku kehidupan kita.....because life must go on no matter what:')

Ahahah, dasar lo sok bijak, sok inggris-___- Namanya juga error ye gak. Btw udah pagi nih, gue harus siap-siap untuk pergi ke antah berantah:') babaay!