15.5.15

Makhluk Astral

Subhanallah. Akhirnya ketemu blog lagi *padahal baru bulan lalu ngepost*
Alhamdulillah. Akhirnya selesai sudah perjalanan ketiga *tapi laporannya sih belom kelar*

Perjalanan ketiga ini ke Gunung Gede lewat jalur Gunungputri, temanya tentang database sekaligus jadi gambaran untuk perjalanan berikutnya. Jadi sebelum jalan, kita harus udah tau medannya, tumbuhan di sekitar jalur perjalanan, cuaca, jarak, perkiraan waktu tempuh, bakal ngelewatin pos-pos apa aja. Itu semua nantinya dikaitkan sama barang-barang yang bakal dibawa, persiapan keuangan, sama persiapan fisik. Entah kenapa kali ini gue ngerasa gabut banget di kelompok perjalanan kali ini padahal pengumpulan database awalnya lumayan susah dan data yang dikumpulin juga banyak banget ngga pake aja.

Berdasarkan data yang dimiliki kelompok gue, gue memperkirakan bahwa jalanannya bakal terjal banget. Ternyata nggak seterjal atau securam yang gue pikirkan. Termasuk terjal sih, tapi yang bikin ngeri itu...... terjalnya ngga abis-abis. Bawa bawaan sekitar lima belas kilogram melalui jalanan yang kemiringannya sekitar 45-60 derajat, sejauh kurang lebih 6 kilometer, berbatu dan berakar pula bukan tanah. Baru jalan sekitar seratus langkah udah ngos-ngosan, sedangkan kalo berenti lebih dari 3 menit badan langsung menggigil karena suhunya dingin. Ngeri banget. Untung gue jadi sweeper di paling belakang. Selama perjalanan naik, gue cuma bisa mikir, gimana cara turunnya?

Selama perjalanan naik, data-data yang dikumpulin sebagian besar salah. Kenyataannya ada lebih banyak pos dan ada satu pos dari database yang ngga ketemu di jalur *serem ya*. Di perjalanan naik ini, kelompok gue juga dapet tugas baru yaitu mendokumentasikan sekaligus ngeplot 10 bunga yang ditemukan disepanjang jalur. Unyu yah.

salah satu foto bunga terunyu yang ada di alun-alun surken

Begitu nyampe di alun-alun surya kencana timur, terlihat hamparan pohon edelweiss *itu pohon apa bunga sebenernya?* dan beberapa pohon lain yang berbunga cilkecil. Kelompok gue langsung bagi-bagi tugas untuk masak dan pasang tenda. Seperti biasa, gue gabut, malah ngabisin energen sendirian *parahbgt* *gadeng, gue bantuin masang tenda*. Selesai masang tenda, masak lagi buat makan malem sembari mencari tahu mengenai kebenaran pos-pos di sepanjang jalur. Apalagi pos lawang seketeng yang ngga ketemu itu. 

Malem itu hujan turun. Tenda gue rembes sedikit, di samping-sampingnya. Tempat gue sama Sodi tidur matrasnya ada celahnya gitu, air ujan rembes kesitu. Semaleman gue kedinginan. Susah tidur, kebangun terus. Sementara Sodi sama Nanda begitu nempel langsung molor (ketauan, pada ngorok gara-gara kecapean, malah Sodi sampe ngigo), Rani diem-diem langsung pules juga.

Pagi-paginya gue bangunin jam 4 pagi, tapi baru pada bernyawa sekitar setengah jam kemudian. Dingin banget gila ngga boong, jadi males gerak. Tapi langitnya bagus banget kaya waktu di Pulau Pramuka, pas banget masih ada milky way beserta scorpio nya. Ada bulan sabit pula. Seneng banget parah:')

Akhirnya baru berangkat muncak sekitar jam setengah enam. Tapi sayang banget kawahnya ketutupan kabut dan awan tebel banget. Nduingin tenan, bau kentut pula (karena belerang di kawah). Tapi karena disana ada plang bertuliskan Puncak Gede 2985 mdpl, akhirnya pada poto-poto. Ada pula yang poto-poto pake kertas yang bertuliskan sesuatu. Sementara gue (sambil menggigigil kedinginan) cuma bisa berharap kabut atau awan, atau apalah itu yang putih-putih *apatuh* bisa segera turun dan kawahnya bisa keliatan. Tapi kawah tetep ngga keliatan sampe sekitar jam 8 sementara kita udah harus turun.

ikutan poto ah sapa tau berhadiah
ituuu tebing ke kawah yang ketutupan kabut:'

Bagaimana perjalanan turunnya? Diluar dugaan! Fantastis! Kalo dibawa lari-lari kecil jadi seru banget paraaah. Kadang gue suka khilaf dan ninggalin kelompok gue, bahkan Nanda beberapa kali manggil gue kalo gue udah terlalu jauh (gue jadi leader pas turun, jadi posisi gue di paling depan). Gara-gara suka khilaf akhirnya Rani jatoh dua kali dan pergelangan kakinya ada yang memar gitu, Nanda juga sempet jatoh. Padahal gue ditaro di paling depan buat bantuin yang lain pada turun. Astagfirullah. Maafkan aku.

Yah gitu deh perjalanannya. Yang gue paling inget selain dinginnya, ya perjalanan turunnya. Seru gila.

Terus kenapa judulnya makhluk astral? Soalnya gue sekelompok sama makhluk astral *krik* *krik* *krik* Sodi, cowok idaman para cewek. Akhirnya gue tau kenapa dia begitu "didewakan" banget. Dari awal sekelompok, susah banget dihubungin. Line watsap ngga aktif, ditelpon ngga diangkat. Selama seminggu sebelum perjalanan ngga pernah keliatan ngampus. Ada tuh waktu itu dua hari ngga ada kabar sama sekali. Ghaib deh. Sekalinya ketemu di kanlam asrama (((asrama ya bukan di kampus))), tau-tau dia udah bikin penampang melintang yang mana udah keliatan medannya sesuai jalur, jarak tempuh turun dan naik, beda ketinggian, landcover, dan koordinat posnya. Bahkan dia ikutan nyatuin atau ngelayout (gue lupa) 4 peta dan ngedit petanya sehingga keliatan jalurnya. Parah si. 

Dan tahan banting banget. Yang pas tidur di tenda, kan gue ngasih tau dia kalo matrasnya bercelah dan air ujan juga ngerembes disitu makanya gue kedinginan. Celah rembesan tempat dia tidur bahkan lebih gede dari yang ditempat gue, tapi dia bilang, "Ngga dingin, biasa aja. Anget malah semalem." Itu sleeping bag dia udah basah kena gerimisan pas evaluasi, kena rembesan pula. Anget gimana dah? Ra ngerti aku.

Bawaannya tiga kilo lebih berat dari gue, tapi jalannya kaya hantu. Tiba-tiba ilang. Pas dari alun-alun surken barat ke puncak, dia yang bawa peralatan kelompok pake carrier, lumayan berat juga. Tadinya dia didepan gue, lima menit kemudian dia ilang. Anjir, ngga bawa carrier aja gue ngos-ngosan. Lah dia? Tau-tau udah sampe puncak. Pas dari puncak ke surken barat juga gitu, bahkan dia nyuruh gue turun duluan sementara dia masih harus packing. Gue bener-bener ngga liat dia lewat, serius. Tau-tau dia udah nungguin di surken barat. Horror banget kan. Makanya pas jalan turun dia lebih milih di belakang, takut lebih khilaf daripada gue.

Gue demen nih tau-tau besok laporan udah jadi. Dia ngebantu kelompok banget sih, cuma kasian dianya aja. Dengan begitu, orang lain pasti jadi ngandelin dia. Gue juga gitu jadinya *parah banget emang* Ohiya, selain itu, dia juga makhluk astral yang ternyata bisa liat sesamanya *bisa liat makhluk astral gitu maksutnya.

tampak belakang. dijalan datar aja gue nga bisa ngejar.
tampak depan. ini nih.
ngembat kamera orang, foto-foto di surken barat, sementara gue masih harus berjuang turun dari puncak.
jangankan di surken barat, di puncak aja banyakan foto dia daripada gue:'
Satu lagi perjalanan tak terlupakan *tsahh* Semoga habis ini tambah seru lagi, terutama perjalanan turunnya. Alhamdulillah kelar sudah satu lagi postingan ngga jelas dari gue. Sekian deh postingannya. Gue tutup pake foto bareng-bareng caang:')

Cieh. Semoga lengkap terus sampe kedepannya. Aamiin:')

24.4.15

jauh?

sore. awan menggulung-gulung dekat horizon. memecah sinar mentari menjadi lebih temaram. akhirnya sang jingga bertemu juga dengan nila dari timur setelah seharian berpisah. sementara pohon-pohon tinggi berubah menjadi siluet-siluet raksasa yang berdiri di samping jalan. meskipun lampu-lampu telah dihidupkan, malam tetaplah malam. rupanya nila kehilangan kontrol diri ingin menguasai langit dan akhirnya melahap jingga, dirinya pun diselimuti kegelapan. namun jingga tetap sabar, ia sabar menanti pagi dimana nila dan kegelapannya tak akan lagi mengusiknya. tapi jingga tak pernah membenci nila, ia bahkan selalu merindukan nila dan rela bertemu dengannya tiap senja kembali datang. jingga rela dirinya kembali ditelan kegelapan nila. begitu setiap hari, jingga dan kesabarannya. hingga pada akhirnya nila luluh dan membiarkan sebagian dari jingga tetap bersamanya ketika waktu senja telah habis dan malam telah dimulai. jingga muncul diantara nila sebagai jutaan titik-titik terang yang tersebar dilangit. membentuk pola-pola indah. ketika pagi datang, keduanya harus berpisah lagi. tak apa, perpisahan ini hanya sementara. keduanya kemudian saling berjanji untuk bertemu kembali saat senja datang dan menghabiskan waktu malam bersama sebelum subuh menjemput jingga pergi dari pelukan nila.

ini pagi deng. bukan sore.

19.4.15

Kobam Keliling Sawah dan Kebon

Hayh. Akhirnya nyepam lagi di blog subhanallah seneng banget:') harusnya mah ngerjain mpkt a:') serah amat dah habisnya temen gue ada yang belom ngumpulin ampe gini hari padahal deadline besok jam 10 pagi. Sementara itu gue yang nyatuin dan ngeprint, tapi besok dari jam 8 sampe jam 10 gue nya kelas:') Auk ah.

Jadi ceritanya gue baru balik perjalanan kedua. Capek banget. Menaiki bukit sampe merayap merayap saking curamnya. Menuruni lembah sampe merayap merayap *lagi* saking.... ngga tau. Ngga bisa dijelaskan dengan kata-kata:') Baru balik setelah hampir 2 hari muter-muter ngerusakin sawah orang sekitar jam 5 sore hari ini dari exit point.

Perjalanan kali ini bertemakan navigasi dan survival. Jadi kita diharuskan pergi ke beberapa titik yang sudah dikasi tau koordinatnya. Walhasil karena belom jago navigasi, yang ada kita nyasar karena kelamaan melipir deket sawah warga. Akhirnya motong jalan karena udah terlalu jauh nyasar dan kita melewati tanjakan terjal yang sekelilingnya hutan-hutan sama kebon pisang. Harusnya ngga perlu motong jalan begitu, karena setelah motong jalan itu, kita njebul-njebul di pemukiman warga. Lol.

Terus perjalanan kali ini di setting melewati lembah, kayanya biar kita tahu gimana sulitnya nyebrang punggungan dan bahayanya lembah. Meski begitu, di lembah yang gue lalui itu ada semacam curugnya gitu, bagus bangeeet tapi lumayan dalem gitu dibawah kaya air terjun di gua bawah tanah (??!!). Sayangnya di situ salah satu dari kelompok gue ada yang *dalam skenario* cedera patah tulang. Sehingga ngga bisa foto-foto unyu. Gue juga pada akhirnya *dalam skenario* terkena hipotermia. Aslinya emang kedinginan parah sih, tapi ngga sampe hipo juga.

Sementara kegiatan survivalnya cuma sedikit yang dipraktekin kaya bikin api, nyari air selain dari sungai, bikin emergency shelter, ngasih sinyal bahwa kita hilang atau ketika ada tim SAR lewat, bertahan dari jam 12 siang sampe jam 12 siang lagi cuma makan seadanya:') Tapi bakal berguna bangetlah ilmunya untuk perjalanan berikutnya. Yang lucu sih emergency shelternya (bilangnya bivak). Gue tidur berdua sama temen gue di satu bivak. Karena turunan, tanpa dia sadari dia keluar dari bivak. Bangun-bangun dia udah di rumput njir. Untung dia ketahan carrier, kalo ngga dia udah ngglundung jauh kayanya:') 

Beda sama gue, karena bivaknya sempit dan posisi tidur gue ngga enak, jadinya tidur gue ngga enak juga, walhasil gue kaya semacam halusinasi gitu. Ada satu waktu dimana gue ngeliatnya bivaknya jadi luaaas banget. Napas gue juga ngga sumpek lagi. Eh ternyata itu kepala gue keluar dari bivak:' baru sadar sekitar jam 3 pagi. Untung ngga liat yang aneh-aneh:')

begitulah kurang lebih bentuk bivaknya. cuma tali diiket ke pohon terus lambarin ponco diatasnya. dijadiin tenda-tendaan deh *abaikan yang lagi minum aer*

Meskipun perjalanan kali ini cuma di kaki gunung (lebih banyak muterin sawah dan kebon orang), tapi entah kenapa seru banget. Mungkin karena nyasarnya (??) Ohiyaaak kelompok gue juga ngelewatin jembatan kayu gitu yang horror kaga ada pegangannya (kata salah satu temen gue dari kelompok lain: jembatan shiratal mustaqim) sayangnya gaada fotonya:( udah deh nih gue kasih poto-poto selpi aja.

poto-poto di sawah orang setelah mendaki bukit nan terjal

pagi-pagi di basecamp 2, langitnya cerah bangettt euy
poto di sawah orang *again* pas perjalanan balik, sayang puncak gunung salaknya ketutupan.
Aaak unforgettable banget keknya. Mentor tercinta yang nemenin keliling dan muter-muter sabar banget dan baik banget. Mentor yang satu lagi cuma bisa ikut pas ke lembah dan ke basecamp 2 karena sibuk ngontrol kelompok lain. Mentor yang satunya lagi sedang KL ke Lombok jadi ngga ikut perjalanan. Tapi dia bantuin kita-kita packing. Carrier gue adalah salah satu mahakaryanya. Gimana ngga mahakarya coba, barang-barang gue banyak banget dan makan tempat semua, tapi bisa masuk ke carrier semuanya dan langsung seimbang:") super sekali dah.

Terus ngga ada pacet yaaay meskipun ketemu ulet bulu tiga kali dijalan. Dan yang paling gue syukuri: cuaca 70% cerah. Coba kalo ujan... beuh abis dah di bivak langsung hipo kali wkwk. Intinya sih seru banget dan ilmunya juga dapet banget. Semoga perjalanan setelah ini tambah seru wakakak.

11.3.15

Kobam Kegiatan.

Untungnya gue kobam kegiatan ye bok bukan kepanitiaan. Kalo kata Amel sih kepanitaian ahahaha gara-gara baca chatnya di grup, jadi salah-salah mulu kalo mau nulis kepanitiaan.

Selama 5 minggu pertama gue kuliah di semester 2.... rasanya mau... mau... da apa atuh sulit dilukiskan dengan kata-kata. Mau ngeluh, tapi galau. Karena segala keluh kesah ngga akan berbuah positif kan. Jadi dibawa santai aja lah. Apa yang sudah terjadi ya biarkan terjadi ya kan? Yang belom terjadi ya hadapi aja.

Kalo kata PA gue: "Biarkan masa-masa hidupmu lebih berwarna". Ahzeek.

Minggu pertama gue dihadapi dengan tugas yang mendadak seabrek men. Terus galau-galau unyu gitu sambil bingung ngisi form pendaftaran lembaga sama bsod.

Minggu kedua dan ketiga gue... ampe lupa kaya apa. Kayanya ukuran tugas yang banyak udah bisa diadaptasikan di kehidupan :') dan ada wawancara lembaga dan bsod yang mau gue ikutin. Udah masuk alur calon anggota bsod juga sih. Sisanya masih bisa bobo-bobo lucu.

Minggu keempat kuliah... gue desperado chocolato moccacino mama mia lezat tho. Gue diterima di lembaga yang gue minat.

Seminggu bisa balik diatas jam 10 malem sekitar 2 sampe 3 kali.
Jogging.
Rapat biro.
Tugas kuliah.
Tugas bsod.
Rodi di rumah.
Nyari perlengkapan nanjak.
Muker dan GL lembaga.
Deadline proposal, kotak surat, data mahasiswa departemen...

Mendadak badan gue drop sampe demam keliyengan. Kemudian putus asa. Untungnya gue punya PA yang kalimat-kalimat motivasinya terekam jelas dalam ingatan untuk kembali menjalankan sisa-sisa kehidupan yang kadang dipenuhi keputusasaan yang tak tau ujungnya (??)

Dibalik ke-desperado-an gue, ada banyak-banget gilz sampe gue mikir 2 kali apakah gue beneran harus ngeluh-pengalaman yang unik-unik, yang... no one never know(??)

Mulai dari triceng tengah malem di jalanan margonda yang katanya sering kejadian begal,
ngeliat polisi banyak banget pada bawa tameng tengah malem di margonda udah kek mo perang,
curi-curi waktu istirahat buat rapat dan bagi-bagi tugas,
bolos kuliah cuma buat packing,
kena the unforgettable pacet of joglog mountain lebih dari 20-an dalam 3 hari-__-,
sekelompok sama senior homo,
sekelompok ama cowo jago masak (kehidupan perut damai dah),
kedinginan di ketinggian 1844 masl hiiii,
liat taneman paku yang masih nggulung dan kantong semar (kemudian kangen bu ida),
ditungguin deadline proposal acara sementara ban angkot bocor di tengah jalan,
bawa-bawa carrier lewatin pasar sendirian kek orang bener,
minta ttd ketua bpm yang labil,
nyampe rumah dimarahin karena selalu pulang terlalu lama dari selesainya jam kuliah,
ditungguin senior buat ngumpulin tugas praktikum,
sms dosen cuma dapet balesan "kosong",
nyusun laporan perjalanan yang formatnya sama kaya format makalah bu susi...

Zdi akh. Intinya mah curhat kalo sebenernya gue lagi capek. Nih bonus foto ngga jelas selama gue kedinginan ihihik.

Gunung Joglog. 1844 mdpl. Berkabut. Gabisa liat apa-apa. Dingin gila. Banyak pacet.

16.2.15

11.57pm

Ketika waktu terlalu cepat bergulir. Tak sadar bintang di angkasa telah tergantung menghiasi. Tengah malam menanti untuk ditemani kembali. Nyamuk-nyamuk riang mengerubungi kaki. Baling-baling kipas angin mendesing. Perasaan putus asa dengan sigap menghampiri. Pertanyaan "apa yang kau lakukan?" mengelilingi nurani. Sesekali di atas atap terdengar suara jejak musang berlari. Detik jarum jam tak hentinya menari. Suhu malam berubah makin dingin. Leher yang terasa makin nyeri. Aduhai. Apa yang kulakukan disini?