21.8.15

54 Jam Menggila (2)

Yaaay!! Ceritanya tadi pagi (((tadi pagi))) gue baru saja pulang dari Gunung Prau. Agak aneh sebenernya karena gunung itu lebih mirip perbukitan ketimbang gunung. Gunung Prau ini terletak di kawasan wisata Dieng, Wonosobo. Rencananya naik lewat Jalur Patak Banteng, turun lewat Dieng. Total yang ikut perjalanan kali ini ada 15 orang, mayan rame.

Day I
Gue baru selesai packing tralala trilili jam dua belas lewat. Cuma bisa tidur selama 2 jam, jam 3 gue bangun dan berangkat ke Stasiun Pasar Senen. Gue nyampe di sana sekitar jam setengah lima, pada ngemper di depan toko donat. Setelah solat subuh, ngeprint tiket, dan semuanya udah kumpul, akhirnya kita berangkat ke Stasiun Purwokerto jam 05.30. Sesampainya di Purwokerto langsung naik angkot ke terminal dan dari sana naik bus ke arah Wonosobo. Di Wonosobo, kita menetap di rumah eyangnya Yoann. Total lama perjalanan ke sana sekitar 10 jam. 

Rumah eyangnya Yoann bener-bener rumah nenek banget:') Makan tersedia, cemilan ada, minum tinggal tuang, bobo udah disiapin bantal karpet selimut, mau nonton tv silakan, mandi di ingetin... the best lah.

Malemnya ke alun-alun dulu. Jajan, poto-poto, dan melurusukan segala rencana untuk esok hari. Berhubung saat itu udah jam 10, akhirnya balik ke rumah eyang Yoann dan kita pun pada bobo.

Day II
Alarm sahut-sahutan dari jam 4 pagi sampe jam 7 pagi. Rata-rata pada bangun jam lima sampai jam setengah 6. Tadinya sempet mager gila, secara tinggal di rumah nenek, tapi kemudian kita jalan juga. Mager dapat dikalahkan dan kita jalan dari jam 10 pagi. Mulai trekking jam setengah 12 siang.

Panas, berdebu parah sampe engap. Kanopi tertutupnya juga cuma sedikit jadi keringetan banget. Jalurnya nanjak terus ngga berenti-berenti, cuma ada beberapa landai. Untung pemandangannya bagus, jadi seneng trekkingnya. Ada 3 pos yang dilalui dan alhamdulillah jalurnya ngga panjang, cuma 3 jam naiknya.
nanjaknya:' debunya:'
pemandangan di Jalur Patak Banteng
Di atas, pemandangannya spektakuler banget. Awan ada di atas dan di bawah (padahal kayanya gunung ini ngga tinggi-tinggi banget). Adakalanya sore itu jadi cerah banget (tadinya berkabut dan awan udah gelap gitu kaya mau hujan) dan nampaklah Gunung Gumbing dan Sindoro di kejauhan. Yang tadinya lagi masak nasi jadi berlarian ke bukit terdekat dan foto-foto.

penampakan Gunung Sumbing dan Sindoro
Sunset? Beuh. Sunset lautan awan. Keren banget gilaaaak. Sebenernya kalo ngga lautan awan keliatan Gunung Slamet. Ah auk dah keren banget pokoknya.

sunset :')
Malemnya pas lagi pada masak, gue keluar tenda, ngeliat langit yang... Masya Allah banget cerahnya. Hafidz, Rahe, gue akhirnya diem-diem naik ke bukit yang ada tugunya dan foto-foto disana. Keren banget parah. Sayangnya kita ngga kuat lama-lama karena angin kenceng banget dan dingin banget. Setelah balik ke tenda, kita makan malem. Hafidz, Sodi, Bubu, Yoann, Rani pada main kartu sampe malem. Sisanya pada bobo (gue ngga bisa tidur sebenernya karena dingin banget). Yang main kartu akhirnya tidur sekitar jam 11.

cerahnya langit di Gunung Prau
kami-kami yang ngga ikutan masak dan malah foto-foto menerjang dinginnya malam sampe pantat geter-geter

Day III
Jam 2 pagi pada ribut lagi karena kelaparan dan akhirnya masak mie. Tenda gue ngga ikutan masak mie, tapi pada ikut kebangun. 
Rahe tiba-tiba nanya gini "Itu suara apa, sih? Kaya suara ombak."
Terus Sodi jawab, "Angin itu."
Dari malem suara anginnya juga udah kedengeran, kenceng banget. Dari jauh kedengerannya "nguuung nguuung" begitu kena pohon suaranya mirip ombak nyampe ke pantai gitu "bressssh".

Ngga begitu lama, kemudian pada bobo lagi. Jam 5, Sodi rusuh banget bangunin tiga tenda untuk nunggu sunrise. Biasanya gue yang bangunin, tapi karena dingin jadinya gue mager banget:' Begitu naik, angin bener-bener kenceng dan dingin bangeeet. Pantat sampe geter-geter ngga berenti. Tapi ngga nyesel, sunrise nya cantik banget:''

sunrise:')
Setelah sunrise, sebagian pada ngelanjutin tidur yang kurang nyenyak semalem karena dingin. Gue jalan-jalan ke atas, melihat pemandangan di kejauhan yang cerah. Gue bahkan berhasil melihat Gunung Slamet:')
ituuu yang paling tinggi di kejauhan itu Gunung Slamet :')
Sumbing-Sindoro dan bukit-bukit
Begitu gue balik, udah pada bangun dan makan. Selesai makan (yang mana rusuh banget), langsung packing, kita turun jam 11 siang. Jalanannya turun naik, lewatin perbukitan gitu. Tetep berdebu:( Tapi pemandangannya bener-bener dah. Menyegarkan mata banget.

pemandangan Jalur Dieng. sama aja sih sebenernya, tapi tetep aja bagus:'
Sampe di basecamp Dieng jam setengah 3, langsung makan dan ganti baju, terus gue pulang duluan. Tadinya mau bareng Sodi sama Alvin, tapi Alvin belom ganti baju jadinya gue duluan. Sisanya pada mau ke Telaga Warna dulu. Eh, ternyata gue ketemu sama Alvin di Stasiun Purwokerto, tapi kereta gue jalan duluan, jadi Alvin masih harus nunggu di stasiun.

Day IV
Kereta gue dingin, tapi ngga sedingin di Dieng:') Gue baru nyampe di Jakarta jam 02.30. Nyampe di rumah hampir jam setengah 4 pagi. Perjalanan kali ini paling menyenangkan buat gue, isinya orang gila semua dan pemandangannya bagus banget sepanjang jalan:')


Semoga akan ada perjalanan yang kaya gini lagi kedepannya :')

14.8.15

apa

Hujan. Selalu hujan dikala dirimu memintaku untuk bertemu. Entah mengapa, selalu hujan. Dan entah mengapa pula, selalu aku yang kehujanan. Sementara dirimu sudah tiba di tujuan dan menunggu diriku datang.

Basah kuyup, kedinginan. Jaketku pasti selalu basah. Oh, dan aku tak pernah mengerti mengapa kamu tak pernah meminjamiku jaketmu. Baru hari ini saja, itu juga cuma sebentar. Untung saja senyumanmu begitu hangat sehingga aku selalu lupa akan rasa kedinginanku.

Ah sudahlah, lupakan masalah hujan dan jaket itu.

Aku selalu ada jika kamu butuh pertolongan. Demikian pula, kamu juga selalu ada jika aku butuh sesuatu. Namun aku selalu mengikuti jadwalmu, 'aku harus pergi setelah jam 3', 'aku ada urusan sebelum jam 5'. Sebaliknya dengan dirimu. Kamu pasti mengeluh bila aku harus pergi lebih awal. Apalagi jika aku sudah menyebutkan kata kunci itu, "pulang".

"Aku harus pulang sekarang."
'Jangan pulang sekarang.'
"Mengapa?"
'Jangan.'
"Tapi aku benar-benar harus pulang."
Di ambilnya tas kecil dari genggamanku. 'Kalau begitu tak kuberikan tasmu supaya kamu tidak bisa pulang.'
"Ah, tasnya cuma kamu pegang. Kalau aku ambil juga bisa."
'Memangnya kenapa, sih? Mengapa kamu sering meminta pulang ketika aku membutuhkan dirimu?'

Aku bingung. Entahlah. Dulu aku yang selalu mengambil tasmu. Dulu aku yang selalu menanyakan itu padamu. Kamu juga pada akhirnya menanyakan itu juga. Harus kujawab apa? Jujur? Atau kututupi saja? Tapi aku sudah tak ingin menutupi ini semua.

"Kalau kamu jadi rumahku, mungkin aku tak akan pergi lagi." Matamu yang berwarna coklat tua menatap mataku.
"Ah, tapi kamu, kan, sudah menjadi rumah untuk yang lain."

Kemudian aku menyambar tasku dari tanganmu, dan beranjak pulang ke rumah. Meninggalkan dirimu dengan pertanyaan-pertanyaan yang kini hanya bisa dijawab oleh kekosongan.

Sial, aku memang hanya berani mengatakan itu pada diriku sendiri.


9.8.15

54 Jam Menggila

Yaaay. Kali ini... gue akan... menceritakan... trip(?) gue ke Bandung. Ngga bakalan jelas ceritanya jadi... yaudah ngga usah di baca uehehehe.

Gue jalan tanggal 7 dari Jakarta. Udah ijin dari jauh-jauh hari sama nyokap, tapi sama tante baru ijin malem jumatnya. Parah banget? Parah banget. Dan gue ngotot jalan.

Jam 6 lewat gue janjian sama Juni di Tanjung Barat untuk naik travel. Ada Dhita juga! Tapi Dhita rada telat datengnya. Gitu deh. Karena kita bertiga kurang tidur (terlalu excited menunggu hari ini tiba), jadilah sepanjang perjalanan cuma ngobrol dikit, terus tidur sampe mangap-mangap.



Sesampainya di Bandung, kita cuma naro tas di kost-an Triana, terus jalan kaki keliling-keliling karena Triana ada jadwal di kampus. Kegilaan terjadi ketika kita selesai makan mie goreng di warkop. Tiba-tiba Dhita jadi puitis sepanjang hari. Banyak quotes bagus tuh. Sayang aja ngga di catet hahaha. Habis dari warkop, kita bertiga ke Unpad karena Juni ada cek kesehatan untuk syarat masuk univ. Tapi karena ada solat Jumat, pusat cek kesehatannya istirahat sampe jam 1. Walhasil kita jajan cilor di depan gerbang Unpad. Selesai solat dan cek kesehatan, kita jalan kaki dari Unpad ke Gedung Sate.

'Mana satenya?'
"Itu diatas atep."
Ah, cilor itumah.

Terus selfie deh.

foto depan Gedung Sate ***ada buku terbang diatas kepala Juni*** ***di Bandung ada Go*jek yang naik Go*jek***

Terus jalan kaki ke Jalan Riau! Jauh bat sumpaAaAaA. Hanya untuk mencari es krim namun ngga dapet. Merasa ter-php-kan, jadilah kita ngincer es krim yang katanya ada di mesjid salman itb. Kaga ada jugaaa. Udah muter-muter, jauh banget, kaga dapet apa-apaan. Akhirnya balik ke kost-an Triana dan kita tepar disana. Sembari mencari motor sewaan murah supaya besok bisa jalan jauh.

Lalu, dapet juga akhirnya sewa motor yang terbilang murah. Kita janjian sama aa aa nya di deket Baltos... tapi doi ngaret sejam:'' Gue lupa itu udah jam 9 atau masih jam 8, yang pasti begitu dapet motor, langsung caw ke Asia Afrika. Ikutan duduk-duduk lucu di depan mesjidnya. Terus sebelum mencari makan, gue sama Triana lari keliling halaman mesjid itu. Adem. Tapi diliatin orang-orang. Terus kita makan pisang bakar deh, setelah itu baru balik.





-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-

Keesokan harinya kita jalan jam enam pagi. Iya jam enam pagi. Dingin bat parah. Kita jalan ke Kawah Putih. Jarak dari Kawah Putih ke kostan Triana sekitar 51 km berdasarkan jalanan yang kita lewati menurut gugel meps. Sekali jalan sekitar 3 jam, bolak balik 6 jam sendiri. Pantat? Tepos..pos...pos.... Ohiya, menurut gue, kawah putih ini lebih mirip kaya pantai ketimbang kawah... namun bau belerangnya itu yang meyakinkan gue bahwa ini kawah.




ini ada di entrance kawah putih. tadinya w pikir kawah putih cuma tulisan "KAWAH PUTIH" doang. taunya ada kawahnya beneran toh wkwkwk.

Dzuhur balik, langsung cari makan, kemudian kita semua tepar sampe jam 5. Tadinya mau ke Asia Afrika lagi... namun apa daya... tubuh tak berdaya:' Akhirnya setelah magrib kita makan ramen di Dago, ngembaliin motor ke Baltos, dan ikutan nonton film di taman di bawah flyover deket Baltos. Baliknya kita ngga langsung tewas, tapi ikutan rapat online di watsap.

-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-

Besoknya.... baru bangun jam 10 anjer, subuhnya kelewat xD
Guling-guling sambil nunggu giliran mandi sampe sekitar jam 11. Triana ke Cihampelas, gue Dhita Juni nyari makan ke depan ITB. Habis itu ke Dago belanja belinji. Baru deh ke Baltos untuk naik travel ke Jakarta.

Gitu doang. Sebenernya perjalanan ini banyak ngelawaknya, sayang gue tak mampu menceritakannya. Udah gitu doang. Semoga kita berempat bisa ngebolang lagi :D

23.7.15

f san

kemana dia. setahun tak berjumpa dengannya rupanya mampu membangunkan rasa rindu dalam dada. namun, kemana dia. tak ada kabar sama sekali. dikirimi pesan singkat tak dibalas. kutanya pada teman dekatnya, yang kebetulan juga teman dekatku.

kemana dia? tak ada kabar sama sekali.
'kemarin dia akhirnya membalas pesan singkatku.'
apa katanya?
'dia tidak akan datang.' sudah aku duga. seperti biasanya. harusnya rasa kecewa ini bisa ditekan.
mengapa?
'ia sedang di luar kota.'

di luar kota rupanya. tunggu dulu, di luar kota? rasanya bukan. ini persis seperti tahun lalu, atau tahun lalunya lagi. tidak. ia tak berada di luar kota. ia lebih jauh daripada itu.

kemana dia. sebetulnya tak perlu dipertanyakan. ia jauh. sudah aku duga. seperti biasanya.


9.7.15

blessed

Chie. Iya ceritanya gue udah liburan. Libur beneran. Holiday. Liburan gue lumayan panjang dan baru beberapa acara yang sudah fix akan gue lakukan, sebagian udah terlaksana dan sebagian lagi masih menunggu untuk terlaksana. Diantara acara-acara itu? Sudah kuduga, ku akan menjadi sangat gabut. Selain beberes rumah dan gangguin anak kecil, ngga ada kegiatan lain... kecuali kalo emak atau tante tiba-tiba kepengen masak-masak atau belanja-belanja unyu.

Sehingga... daripada gue ngga tau harus berbuat apa, mending gue spam ramein lagi ini blog wakakakak. Galau gue kalo mainan handphone terus, jadi gue mainan laptop aja dah:') 

Yodah ah w mo cerita. Setelah kepulangan gue dari Ciremai kemarin, ada beberapa ketemuan-ketemuan unyu munyu gitu.

June, 21st. YAY. Gue. Tambah. Tua. Dan. Umur. Gue. Makin. Berkurang.
Itu artinya gue harus cepet-cepet menuntaskan kegiatan jalan-jalan gue sebelum umur gue beneran abis (manusia macam apa ini...)
Akhirnya, ulang tahun gue dirayain lagi. Ngga deng, tiap tahun selalu dirayain sebenernya. Tapi entah kenapa, gue ngga inget sama sekali bagaimana ulang tahun gue di tahun 2014 kemarin. Kayanya mepet-mepet sama SBMPTN atau UM gitu deh, jadinya gue ngga inget sama sekali.

kueh lank tahun q.
 Dan malamnya berkeliaran foto-foto emejing di timeline Line.





Emejing:'''))) Q taq mampu berkata-kata. Potonya di edit by Depong:'')) Tanpa kalian semua yang ngeshare foto-foto emejing itu, ulang tahun gue pasti hampa xD Semoga kalian tambah sukses yah gaiss.

June, 27th. Maem-maem unyu bareng nyokap, tante, dan sepupu gue. Huahahahahah mayan sekalian nodong nyokap.



July, 4th. Bukber GMC yaaay. Bukber ini sekalian ngerayain ultah GMC ke 24 yang jatuh pada tanggal 30 Juni kemarin. Lumayan ramai pengunjungnyah ***yang mana gue kira ngga bakal sampe serame itu*** Di awal acara ada beberapa trouble di bagian yang gue urus... tapi... Alhamdulillah lancar. Pas adzan magrib masih di motor bawa-bawa dimsum, buka puasa cuma pake puding sama air putih, lari-lari ngelilingin mipa sambil nyeker cuma nyari saus sambel, nyuci piring dan peralatan makanan ampe hampir tengah malem. Dahsyat dah.

Sayangnya adalah, personilnya ngga lengkap semua. Ada satu orang yang ngga bisa ikutan karena udah ada acara lain. Dan ngga ada foto bareng panitianya karena udah kepepet waktu (gedungnya udah mau dikunci) sementara tumpukan piring kotor menunggu untuk diselesaikan, jadi ngga sempet foto.


sumpah. ini kue berlogo yang paling rapih yang pernah gue lihat. *seketika norak*
Dari kiri ke kanan: gue, martha, rahe. Abaikan ajadeh guenya, udah beler, udah teler.
July, 5th. Akhirnya ketemu sama
.
Yah, itudah. Coollzzz yang kini berganti jadi Akak. Yah, begitulah. Hidup tak selamanya diatas, adakalanya juga akan merasakan dibawah. Apa deh ini. Efek udah malem keknya. Kita akhirnya berhasil dipertemukan kembali di bulan suci Ramadhan ini dalam rangka buka bersama. Bertempat di Richeese Factory Kelapa Dua dan bilangnya sih ngumpul jam 4an wakakakak.

Setelah Astrini dan gue kepo dengan handphone dan Akak nya Depi, kita berdua dapet surprise! Surprise!(??!!!)


July, 6th. Akhirnya ketemu sama

Setelah menempuh dua semester kuliah penuh dengan ke-anu-an. Akhirnya. Kita bertemu kembali. Judulnya sih bukber... yea... bukber... meskipun gue telat ampe adzan Isya berkumandang :'D Meskipun gue bukan orang yang senang berfoto-foto, namun tak adanya foto kita bertiga kala itu bikin zbl ugha yea wkwkwk.

Akhir kata(?) thank you yahh kado-kado zuverrr-nyahh. Suwer, unyu-unyu pisan. Udah ada beberapa yang gue pake wkwk.

Makaciii juga untuk ucapan, doa, dan foto-foto emejingnya wakakakak. Semoga kita sukses selaluww. Selamat liburan dan lebaran!!:')